Yes, God, Yes. Drama Komedi Seks Remaja Berkelas

7048

Film komedi seks remaja bukanlah jenis film yang langka di Hollywood. Tapi umumnya, sajiannya terlalu konyol ataupun vulgar dalam menggambarkan pengalaman remaja – ketimbang memerlihatkan versi versi otentik kehidupan remaja. Untungnya, Yes, God, Yes adalah pengecualian. Film ini merupakan dramedi seks remaja langka yang ditulis dan disutradarai dan disajikan sedekat mungkin dengan gambaran kehidupan remaja di dunia nyata.

Ditulis dan disutradarai oleh Karen Maine, Yes, God, Yes merupakan film berdurasi panjang debutan sang sineas, setelah menyutradarai film pendek di tahun 2017 yang menjadi sumber inspirasi film ini. Yes, God, Yes adalah sajian perjalanan jujur dan menghibur dari seorang remaja yang tumbuh di lingkungan Katolik dalam menjajaki seksualitasnya yang tengah berkembang.

Fokus utama film bersetting awal tahun 2000an ini adalah seorang remaja putri bernama Alice (Natalie Dyer) yang berjuang dengan perkembangan gairah seksualnya, terutama karena itu bertentangan dengan aturan ketat tentang seks dalam sekolah Katoliknya. Didorong oleh rasa bersalah atas obrolan AOL yang eksplisit secara seksual dan gosip miring antara ia dan salah satu teman sekelas prianya, Alice jadi peserta untuk retret bersama sahabat karibnya, Laura (Francesca Reale), yang dipimpin oleh Bapa Murphy (Timothy Simons). Meski berusaha sekuat tenaga menekan dorongan seksualnya, rasa penasarannya dan kedekatannya dengan salah satu pemandu kelompok. Chris (Wolfgang Novogatz) semakin intens.Akibatnya, masih harus dilihat apakah Alice akan dapat menemukan penebusan yang ia cari atau justru menemukan kedamaian dalam bentuk lain.

Melalui Yes, God, Yes Maine menyajikan gambaran yang sepenuhnya otentik tentang seorang gadis remaja yang tengah menjajaki perkembangan seksualitasnya dengan sorotan unik yang kompeten mengenai semua keanehan pengalaman wanita.Β Hal ini begitu kentara dari salah satu adegan, yakni saat pertamakali Alice bertemu dengan Chris, audiens yang peka pasti bisa merasakan efektivitas momen fantasi adegan itu baik melalui pergerakan kamera, focus close-up, maupun pemilihan tembang beserta liriknya yang dijadikan pengisi latar musiknya.

Baca Juga:  Amazon Rilis Poster Baru dari The Tender Bar

Momen fantasi begitu lugu dan sangat erotis pada saat yang sama, memanfaatkan langsung keinginan Alice dengan kekhususan yang sepenuhnya dapat diterima bahkan bagi mereka yang bukan gadis remaja di awal tahun 2000-an. Keaslian dan kejujuran inilah yang dibawa Maine ke keseluruhan Yes, God, Yes yang pada akhirnya menjadikan apa yang disajikan di sini menjadi lebih istimewa dari sekadar komedi seks remaja lainnya.

Di sini Maine tidak melukiskan keinginan itu sebagai hal lain selain rasa ingin tahu yang alami, dan tidak mencoba melunakkannya dengan mengarahkannya menjadi komedi yang cabul. Perspektif Maine jujur dalam cara yang jarang dilakukan Hollywood dengan seksualitas remaja, seolah-olah para pembuat film harus memperlunak kejujuran mereka menjadi lebih komersial untuk membuat film lebih disukai penonton. Maine tanpa kompromi dalam penggambarannya tentang seksualitas dan keinginan Alice dan Yes, God, Yes menjadi pandangan otentik yang menyegarkan tentang kisah coming of age. Adegan konklusi yang lugas di endingnya juga makin menunjukkan keberanian sikap Maine atas filmnya ini.

Sementara Maine bekerja keras di balik layar, aktris yang sekarang paling dikenal lewat serial Stranger Things, Natalie Dyer bersinar sebagai tokoh utama Alice, dengan penampilannya yang dinamis dan apik. Menanggung beban paling krusial karena titik berat pov film, Dyer tampil meyakinkan dan mampu menghadirkan sosok karakter gadis remaja dengan segala rasa penasaran yang besar dan sifat pemberontak dan pelbagai emosi kompleks sebagaimana yang sering dijumpai pada remaja yang tengah mencari jatidirinya –terutama di tengah lingkungan yang sama sekali tidak kondusif.

Yes, God, Yes juga diuntungkan dengan performa apik para pemain pendukungnya seperti Novogratz, Reale, ALisha Boe, Donna Lynne Champlin, dan terutama Timothy Simmons yang berperan sebagai rohaniwan Katolik yang melambangkan aturan agama terhadap seks — namun secara pribadi, munafik. Menjadikan sajian konflik yang diurai di sini mengalir alami.

Baca Juga:  Bincang santai mengenai Money Heist Volume 5 Season 2

Pada akhirnya, Yes, God, Yes hadir solid sebagai drama yang selain menghibur, namun juga sekaligus bijaksana dan otentik tentang hasrat seksual remaja. Dan, seperti sudah disinggung di atas, dengan perbandingan stereotip kebanyakan film drama komedi seks remaja lainnya, ini adalah film langka yang mengangkat subjek semacam ini.

Sebagai hasilnya, Yes, God, Yes adalah tontonan sempurna bagi siapapun yang tengah mencari film komedi seks menyenangkan namun juga sekaligus memberikan gambaran jujur pengalaman seorang remaja. Tidak hanya memikat, film Maine juga sangat menghibur, dan mengeksplorasi premisnya dalam tempo 78 menit yang rapi dan cepat (film langka di bawah 90 menit).

Bagi mereka yang masih tinggal di rumah, Yes, God, Yes memberikan gangguan yang sangat baik tanpa merasa terlalu panjang. Ini mungkin pengalaman film musim panas yang relatif lebih tenang, tetapi memberikan pelarian yang diperlukan dan memberikan banyak tawa. Pada akhirnya, Yes, God, Yes adalah komedi / drama seks remaja yang sangat lucu dan otentik yang pasti akan memikat penonton.

Yes, God, Yes bisa disaksikan secara streaming di Netflix sejak 28 Juli 2020

 




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.