Warner Bros. Andalkan Sistem A.I. untuk Memandu Proses Pengambilan Keputusan

1018

Ini mungkin adalah kabar yang cukup menarik bagi para penggemar dan pengamat film, menurut The Hollywood Reporter, Warner Bros. telah menandatangani perjanjian dengan sebuah perusahaan bernama Cinelytic dengan harapan menggunakan program kecerdasan buatan (A.I.) mereka untuk membantu pihak WB memutuskan film mana yang akan dikembangkan dan diproduksi.

Sistem manajemen proyek berbasis A.I. diluncurkan tahun lalu dan dikatakan memberikan “data komprehensif dan analitik prediktif untuk memandu pengambilan keputusan pada tahap memberi lampu hijau.” Program ini dapat menentukan nilai bintang film di lokasi tertentu dan menentukan berapa banyak yang diharapkan dihasilkan di bioskop oleh film tersebut dan juga di platform streaming.

Meskipun keputusan  A.I. tersebut tidak cukup mampu untuk menjamin pendapatan miliaran dolar, setidaknya itu akan “mengurangi jumlah waktu yang dihabiskan para eksekutif untuk tugas-tugas yang bernilai rendah dan berulang” dan sebaliknya membantu mereka memfokuskan upaya mereka pada proyek yang lebih bermakna.

Menurut pendiri Cinelytic, Tobias Queisser, sistem ini dapat menghitung dalam hitungan detik apa yang diperlukan waktu berhari-hari untuk dinilai oleh manusia ketika datang ke evaluasi paket film umum atau nilai seorang atau beberapa bintang (star power).

Menariknya, sistem ini dianggap sangat membantu dalam pengaturan festival, di mana ia dapat membantu studio menentukan film mana yang akan ditawar dan yang mana yang harus dihindari. Bahkan mungkin membantu studio menghindari kegagalan box office seperti Godzilla: King of the Monsters.

Meskipun demikian, sistem A.I. ini tidak dapat menggantikan manusia dalam mengambil keputusan akhir, insting dan keputusan kreatif. 

 

Baca Juga:  Proses Produksi The Last Voyage of the Demeter Akhirnya Rampung



Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.