Candy man

Urban legend Candyman bagi Jordan Peele

136

Urban Legend  Candyman ternyata merupakan daya tarik tersendiri bagi Jordan Peele. Legenda ini menemani masa remajanya hingga akhirnya ia memutuskan untuk membuat film dari sudut pandangnya

Urban Legend  Candyman dirilis pada musim gugur 1992, Candyman karya Bernard Rose adalah momen penting dalam sejarah genre horor.

Untuk pertama kalinya, sebuah film horor besar Amerika menampilkan seorang pria kulit hitam sebagai karakter tituler dan antagonis utamanya.

Dia adalah “monster” film yang tidak seperti yang pernah ada dalam budaya pop Barat sebelumnya.

Jordan Peele berusia 13 tahun saat itu. “Saya adalah penggemar horor saat kecil, tetapi kami tidak memiliki Black Freddy Krueger atau Black Jason Voorhees,” kata Jordan Peele. “Jadi, ketika Candyman datang, rasanya sangat berani dan katarsis. Dan itu menakutkan. Meskipun ada banyak contoh orang kulit hitam dalam film horor, yang satu ini terasa sangat buruk bagi saya.”

Berdasarkan cerita pendek “The Forbidden” oleh Clive Barker, film tahun 1992 mengikuti seorang mahasiswa pascasarjana kulit putih, Helen Lyle (Virginia Madsen), yang sedang meneliti tesisnya tentang legenda urban. Dia tertarik pada mitos yang telah bertahan dalam pembangunan perumahan Cabrini-Green yang terkenal di Chicago.

Di sekitar Cabrini-Green, orang percaya, jika Anda menyebut nama Candyman ke cermin lima kali, dia akan muncul, bersenjatakan kail untuk tangan, dan membunuh Anda.

Saat penelitian Helen berlanjut, kematian mengerikan mengikutinya dan dia mengungkap kisah asal di balik legenda: Bahwa seorang seniman kulit hitam abad ke-19, Daniel Robitaille (Tony Todd), jatuh cinta dengan seorang wanita kulit putih muda yang dia lukis.

Untuk kejahatan ini, massa kulit putih digantung dia. Mereka memotong tangannya, mengolesinya dengan madu dan melepaskan segerombolan lebah ke arahnya sebelum membakarnya hidup-hidup. Abunya disebar di tempat yang saat itu menjadi lokasi pengembangan Cabrini-Green. Hantunya telah meneror warga sejak saat itu.

Baca Juga:  Review Film Akhirat: A Love Story

Pada saat film itu menikmati popularitas kultusnya, Peele dan teman dekatnya (dan sekarang mitra produksi) Ian Cooper, tumbuh bersama di Upper West Side Manhattan. Selama bertahun-tahun, mereka akan kembali lagi dan lagi.
“Pada saat dia duduk di kelas dua SMA, Jordan telah mengumpulkan koleksi VHS yang cukup besar (diurutkan berdasarkan abjad dan genre) yang menghabiskan semua ruang rak buku di kamar tidurnya,” kata Ian Cooper.

“Kami akan menabung dan mengumpulkan uang kami, membeli film sesuai kemampuan kami. Hampir setiap film formatif yang memiliki pengaruh signifikan bagi saya, saya tonton, sering kali untuk pertama kalinya, sambil duduk di tempat tidur Jordan.”

Mereka sering menonton Candyman. “Kami menyukai film itu,” kata Cooper. “Dalam penggambaran Tony Todd tentang Candyman, kami menyaksikan seorang penjahat yang memerintah, memikat, kompleks, romantis, dinamis, dan menakutkan yang diwujudkan dengan gembira oleh seorang penampil warna.

Kami akan melafalkan baris kata demi kata, terobsesi dengan karakter kecil, dan umumnya meneliti setiap detail. Analisis tekstual semacam ini menjadi landasan persahabatan kami dan tetap menjadi landasan bersama yang kami mainkan dan ciptakan setiap hari kami bekerja bersama.”

Jordan Peele
Namun, untuk semua kualitasnya yang mengagumkan, film tahun 1992 juga bermasalah, bahkan untuk masanya. Di antara kekurangannya adalah pertanyaan yang tak terjawab mengapa seorang pria kulit hitam yang telah menjadi korban kekerasan kulit putih sekarang meneror komunitas kulit hitam, dan mengapa seorang wanita kulit putih menjadi pusat cerita ini.

“Film aslinya mengeksplorasi legenda Candyman melalui perspektif Helen,” kata Peele.“ Tapi film itu menurut saya seperti film untuk kulit hitam. Sebuah film untuk saya. Jadi, saya ingin membuat film yang melihat kisah hantu ini dari perspektif pandang kulit hitam.

Baca Juga:  David Dastmalchian Bergabung dengan Keira Knightley di Film Boston Strangler

Candyman

 

Bagi yang ingin menonton, cek dahulu trailernya