The Witcher: Nightmare of the Wolf – Sinopsis dan Ulasan

701

Netflix telah memperluas dunia The Witcher pada platformnya melalui kehadiran The Witcher: Nightmare of the Wolf, anime orisinal Netflix yang merupakan adaptasi bebas berdasarkan seri novel karya Andrzej Sapkowski. Serial ini dianimasikan oleh Studio MIR – studio di balik The Legend of Korra dan Voltron: Legendary Defender – dan disutradarai oleh Kwang Il Han. The Witcher: Nightmare of the Wolf digawangi showrunner Lauren Schmidt Hissrich yang juga merupakan showrunner dari serial utamanya yang berfokus pada tokoh Geralt.

Sejujurnya, Netflix telah membuka pintu produksi gabungan anime asli dan animasi dewasa. Dengan judul-judul baru yang dihadirkan setiap bulannya, yang kebanyakan di antaranya sulit ditemukan di platform lain. Khusus melalui universe The Witcher, Netflix menghadirkan prakisah, tetapi kali ini tidak berfokus pada tokoh Geralt. Pada intinya, The Witcher: Nightmare of the Wolf adalah cerita tentang siapa witcher, dan dunia itu sendiri, sambil juga memperkenalkan Vesemir (Theo James).

Mentor Geralt, Vesemir berkepala dingin, percaya diri, dan sangat sukses dalam membawa kepala-kepala monster. Setelah lolos dari jerat kemiskinan dan perbudakan, Vesemir berusaha keras dengan emas sebagai pendorong utamanya, meninggalkan kehidupan yang ia miliki sebelumnya dengan janji koin. Tetapi, ketika monster baru yang aneh mulai meneror kerajaan yang penuh intrik politik, Vesemir mendapati dirinya berjuang lebih dari sekadar sesuatu yang terjadi di malam hari. Ia terpaksa menghadapi masa lalunya, dirinya sendiri, dan semua yang ia pikirkan tentang dunia sihir dan monster.

Pertama, The Witcher: Nightmare of the Wolf menawarkan perluasan pengetahuan yang disajikan melalui Netflix bagi mereka yang belum membaca buku atau memainkan video gamenya. Tentu, sosok Vesemir yang dihadirkan di sini tidak sesuai dengan gambaran para gamer, tetapi, ketika Anda melepaskan film dari permainan dan melihatnya sebagai sebuah cerita di universe yang dibuat Netflix, Anda dapat merangkul keindahan dan kegelapan dalam film.

Baca Juga:  Mari Intip Trailer The Batman yang Lebih Brutal dan Mencekam

Perlu diinformasikan dulu bahwa karakter Vesemir belum ada di serial live actionnya, namun tokoh ini menonjol di buku dan game, yang merupakan tanda pertama bahwa ini adalah proyek yang ditujukan untuk penggemar yang ada. Ini juga berkaitan dengan sejarah Kaer Morhen, penjaga gunung berangin milik Witcher, dan kehancuran ordo yang hampir hancur di tangan desa-desa tetangga yang paranoid.

Ketidakpercayaan dan prasangka merajalela di antara penduduk dunia Sapkowski, dan para Witcher sangat dibenci, jadi tampaknya benar bahwa sejarah mereka dipenuhi dengan pertumpahan darah dan tragedi yang tak terhindarkan. Vesemir, di sini digambarkan sebagai seorang petarung yang disewakan selama puncak Witchers, tampaknya merupakan lensa yang bagus untuk melihat semua ini seperti yang lainnya.

Di satu sisi, The Witcher: Nightmare of the Wolf menampilkan urutan pertarungan yang menakjubkan yang dianimasikan secara dinamis. Setiap urutan aksi direncanakan untuk menampilkan desain karakter, kekuatan, dan pengetahuan The Witcher. Cara seri ini menyeimbangkan di tepi yang meresahkan dan menarik adalah kesuksesan yang tidak hanya membuatnya tetap menarik secara visual tetapi juga menggerakkan cerita.The Witcher: Nightmare of the Wolf berhasil merangkai sajiannya menjadi sebuah cerita yang pada akhirnya tentang rasa bersalah, kesedihan, dan menghadapi masa lalu Anda sebagai inti dari semua itu.

Pada akhirnya, The Witcher: Nightmare of the Wolf adalah film 81 menit yang membangkitkan semangat yang melakukan banyak hal berat untuk apa yang akan terjadi selanjutnya di dunia The Witcher. Di dalamnya, kita melihat proses menjadi seorang witcher dan memahami dunia yang hanya menjadi referensi Geralt dalam serial tersebut. Selain itu, Anda tidak perlu menonton live actionnya terlebih dahulu sebelum menonton film ini. Anda bisa masuk tanpa sadar dan meninggalkan penggemar, yang merupakan elemen indah dari cerita. Sejujurnya? Saya melihat The Witcher: Nightmare of the Wolf menjadi pintu gerbang untuk khalayak umum dengan cara yang mirip dengan Castlevania.

Baca Juga:  Teaser Perdana The Flash Ungkap Kehadiran Batman Versi Michael Keaton

Baik dari segi aksi dan signifikansinya bagi kanon franchise yang lebih luas – menegaskan kembali gagasan bahwa film ini adalah untuk mereka yang sudah terbiasa dengan materinya, serta menyarankan bahwa kita sedang diperkenalkan orang-orang dan acara yang ditampilkan yang akan menjadi penting – atau setidaknya kembali muncul – nanti di season kedua serialnya. Tapi sentuhan paling cerdas dari The Witcher: Nightmare of the Wolf adalah bahwa sebagian besar bekerja dengan caranya sendiri sebagai cerita standalone – akhirnya menjadi cerita sampingan tapi memuaskan yang berfungsi sebagai pengingat mengapa franchise yang sangat aneh ini menjadi populer.

The Witcher: Nightmare of the Wolf streaming secara eksklusif di Netflix