Terbongkar! Ilmu Kungfu Bruce Lee bukanlah Wing Chun!!

21694

Gaung filmΒ  Ip Man 4: The Finale yang dibintangi oleh Donnie Yen masih terasa di awal minggu ini. Film tersebut bagi sebagian besar penggemar masih menyisakan memori yang cukup membekas. Salah satu unsur yang cukup penting dalam kehidupan IP Man yang ikut disertakan dalam film tersebut adalah kehadiran sosok murid sang legenda yang paling terkenal, Bruce Lee.

Lee memang lebih dikenal sebagai bintang/aktor bela diri namun ia juga adalah seorang master yang menciptakan aliran/seni bela diri yang dikenal dengan nama Jeet Kune Do.

Meskipun berada di bawah kategori gaya seni bela diri, Jeet Kune Do sebenarnya mempunyai kategori tersendiri. Aliran Β itu lebih dari sebuah filosofi. Sebuah jalan. Dan itulah yang dipikirkan oleh pendiri dan pencipta gaya bertarung ini, Bruce Lee ketika dia membentuknya.

Lee pernah mengatakan bahwa “Saya tidak menemukan β€œgaya baru,” komposit, dimodifikasi atau yang ditetapkan dalam bentuk berbeda sebagai terpisah dari metode ini atau metode itu. Sebaliknya, saya berharap untuk membebaskan pengikut saya dari keterpakuan pada gaya, pola, dan cetakan.”

Dengan kata lain, Lee percaya bahwa hanya apa yang berhasil yang boleh digunakan dalam seni bela diri dan sisanya dibuang. Dan itulah yang membuat tekhnik Jeet Kune Do spesial. Itu juga yang membuat ideologinya digunakan sebagai cikal bakal seni bela diri campuran (MMA) modern.

Bruce Lee pada awalnya mempelajari Wing Chun, di bawah sang master Yip Man/Ip Man dan salah satu murid topnya, Wong Shun-Leung, di Tiongkok sebelum berangkat ke Amerika Serikat pada tahun 1959. Dengan pelatihan ini, ia mengembangkan pemahaman tentang kontrol garis tengah (melindungi tengah sehingga lawan harus menyerang dari luar). Terlebih lagi, ia tidak menyukai gerakan mencolok dan pemahaman tentang cara mencegat serangan bahkan sebelum serangan itu dimulai (metode melawan yang tidak ortodoks). Selain Wing Chun, Lee juga mempelajari tinju dan anggar.

Bruce Lee dan Ip Man

Setelah pindah ke Amerika pada tahun 1964 di Seattle, Lee membuka sekolah seni bela diri bernama Institut Lee Jun Fan Gung Fu (Institut Kung Fu Bruce Lee), tempat ia mengajar Wing Chun dengan beberapa modifikasi. Namun, banyak hal berubah baginya dan seni bela diri secara umum pada tahun 1964 setelah ia bertarung dan mengalahkan master seni bela diri Cina Wong Jack Man dalam waktu kurang dari tiga menit dalam pertandingan tantangan. Meskipun menang, Lee kecewa, percaya bahwa dia tidak bertarung dengan potensinya karena keterbatasan gaya bertarungnya. Akhirnya, ini mengarah pada perumusan filosofi seni bela diri tanpa batas, yang tidak memaksa praktisi untuk hanya mengadopsi satu gaya atau cara melakukan sesuatu. Filosofi baru ini pada akhirnya akan memungkinkan Lee untuk memasukkan tinju, Wing Chun, bergulat, dan bahkan anggar ke dalam pelatihannya. Satu tahun kemudian, Jeet Kune Do lahir.

Baca Juga:  Festival Film Italia virtual pertama di Indonesia

Wing Chun yang dipopulerkan oleh IP Man memang membentuk dasar konsep Jeet Kune Do, tetapi tidak dalam karakter. Ada banyak prinsip Wing Chun dalam Jeet Kune Do yang diambil sepenuhnya tidak diubah atau dimodifikasi: ekonomi gerak, keterusterangan, serangan dan pertahanan simultan, kekuatan non-oposisi, garis tengah, dan empat sudut. Tetapi Lee juga menambahkan banyak dimensi baru ke sistemnya. Metode pertempurannya akhirnya menyimpang jauh dari Wing Chun sehingga dia menamainya Jeet Kune Do.




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.