Stowaway: Sinopsis dan Ulasan

436

Stowaway adalah thriller fiksi ilmiah garapan Joe Penna yang naskahnya ia tulis sendiri bersama  Ryan Morrison. Film yang mengetengahkan drama muram dalam sebuah misi antariksa ini dibintangi oleh Anna Kendrick, Toni Collette, Daniel Dae Kim, dan Shmier Anderson.

Dikisahkan, satu tim ilmuwan dikirim ke Mars untuk melakukan penelitian lebih lanjut guna menjadikan Mars planet yang layak huni bagi umat manusia di masa depan. Mereka terdiri dari dokter Zoe Levenson (Anna Kendrick), David Kim (Daniel Dae Kim) ahli biologi yang ditugaskan memulai pertumbuhan tanaman di Mars. Mereka didampingi komandan pesawat berpengalaman, Marina Barnett, yang telah menjalani dua misi luar angkasa dan ekspedisi ini menjadi misi terakhirnya.

Setelah mengaktifkan kendali otomatis dan gravitasi buatan, ketiga awak ini mulai menyesuaikan diri dengan peran dan rutinitas mereka. Tak lama dalam perjalanan, pembersih karbondioksida pesawat mengalami gangguan, dan di dalam panel di langit-langit, Marina menemukan Michael Adams (Shmier Anderson), seorang insinyur yang pekerjaannya seharusnya sudah selesai sebelum lepas landas, terperangkap di dalam. Awalnya kehilangan kesadarannya, Michael langsung panik saat ia menyadari situasi yang tengah dihadapinya.

Marina menghargai kesediaan penumpang gelap untuk bekerja. Michael membantu David dengan eksperimennya. Zoe mulai berbicara dengan Michael tentang hidupnya, masa lalunya yang tragis, dan mimpinya menjadi astronot. Tapi ada masalah besar. Karena kerusakan sistem, tidak ada cukup oksigen untuk keempat orang di atas pesawat, yang memang awalnya hanya diperuntukkan tiga awak. Permasalahannya, tiga kru asli masing-masing memiliki peranan penting untuk keberhasilan  dan kelangsungan misi ini, namun mengorbankan sosok keempat di pesawat itu, tidaklah semudah membalik telapak tangan

Joe Penna menunjukkan kesabaran yang nyata dalam Stowaway, dengan mengeksekusinya dalam pace yang terhitung lambat. Pilihannya ini menjadikan kisah yang diketengahkannya ini bukan menjadi ajang untuk efek visual dan menonjolkan aspek aksinya. Stowaway berkonsep fiksi ilmiah klasik: penumpang gelap yang tidak disengaja berakhir dalam misi ke Mars, membahayakan pasokan oksigen kru. Film Netflix baru ini mewakili perubahan genre untuk Anna Kendrick yang biasanya ceria, dan ia cukup berhasil.

Hingga menjelang paruh ketiga, Stowaway masih meluangkan waktu, menetapkan tujuan dan rutinitas misi ke Mars, kepribadian dasar awak kapal, dan satu rintangan signifikan dan tak terduga untuk potensi keberhasilan misi. Saat itulah masalah sebenarnya —pilihan moral yang mustahil berdasarkan matematika yang pragmatis dan tragis — dimulai.

Baca Juga:  Blake Lively akan Berperan dalam Proyek Horor We Used to Live Here

Sesuai dengan judulnya, ada penumpang gelap di pesawat. Tetapi, tidak klise, di mana kebanyakan film dengan tema penumpang gelap umumnya kemudian menjadikan karakter itu sosok antagonis atau sumber konflik langsung, dalam Stowaway, tokoh ini tidak bersalah. Keberadaannya memang menjadi konflik, tetapi itu lebih disebabkan situasinya saja, bahkan diperlihatkan bahwa ia lebih merasa terancam, alih-alih menghadirkan ancaman bagi para kru pesawat.

Stowaway memiliki pace penceritaan yang lamban seperti Ad Astra dan Interstellar. Mengingat plot yang dimaksudkan tentang ketahanan manusia dan kreativitas ilmiah, ini bahkan tidak memiliki semangat optimisme seperti The Martian. Sebaliknya, para penonton dihadapkan pada film luar angkasa yang membahas masalah-masalah berat seperti kelangsungan hidup, pengorbanan, dan eutanasia tetapi di mana setiap karakter terus berbicara satu sama lain sampai mati. Apalagi performa para pemainnya, mampu menghidupkan cerita ini menjadi makin meyakinkan.

Sangat menarik untuk menonton film ini dalam konteks begitu banyak cerita tentang petualangan luar angkasa. Tidak ada penjahat tersembunyi, mencoba menggunakan misi ini untuk beberapa motif tersembunyi. Tidak ada alien. Sampai klimaksnya, tidak ada ancaman nyata dari alam antariksa itu sendiri — tidak ada meteor atau asteroid atau apa pun yang dapat menyebabkan kegagalan besar pada kapal. Penna dan penulis skenario Ryan Morrison hanya membuat drama manusia, yang kebetulan terjadi di pesawat luar angkasa, berurusan dengan apa yang merupakan salah satu pertanyaan mendasar tentang moralitas.

Stowaway dapat disaksikan secara streaming di Netflix




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.