Spontaneous: Film Drama Remaja tentang Pandemi Unik

672

Sebagaimana premisnya, Spontaneous memiliki sesuatu yang sangat unik. Film, yang ditulis dan disutradarai oleh penulis skenario Brian Duffield (Underwater, The Babysitter ) dalam debut penyutradaraannya, berfokus tentang seorang remaja saat hidupnya berubah drastis ketika menghadapi situasi pandemi unik yang menyebabkan teman sekelasnya mulai meledak seperti balon. Premis ini ditarik dari novel dengan judul sama yang ditulis oleh Aaron Starmer.

Tetapi konsep aneh drama remaja tentang pandemi unik  ini digunakan untuk mengeksplorasi tema universal tentang cinta dan kehilangan. Berdarah, menyenangkan, hingga menyentuh hati, Spontaneous menyajikan kisah yang cerdas dan orisinal tentang kehidupan, cinta, dan bagaimana tiba-tiba hal-hal dapat berubah.

Mara Carlyle (Katherine Langford) mengalami tahun terakhir SMA yang biasa saja hingga pada suatu ketika  ada teman sekelasnya tiba-tiba meledak – tidak ubahnya seperti balon, seperti yang dia gambarkan. Peristiwa traumatis berdampak pada semua orang dengan cara yang berbeda, termasuk Dylan (Charlie Plummer), yang mengaku telah jatuh hati pada Mara selama dua tahun dan tidak ingin secara spontan terbakar tanpa memberitahunya.

Hubungan mereka berkembang ketika lebih banyak teman sekelas yang terbakar, dan saat mereka dikarantina sementara pemerintah menjalankan tes dan mencoba mengembangkan pengobatan untuk mencegah ledakan tersebut. Tetapi setelah peristiwa yang sangat menghancurkan, dunia Mara berubah selamanya dan ia harus mencari cara untuk bergerak maju.

Sebagian film sci-fi, sebagian rom-com, dan cerita yang sepenuhnya berkembang, sajian drama remaja tentang pandemi unik  ini bisa dibilang merupakan paduan The Fault in Our Stars, 13 Reasons Why, dan Scanners. Spontaneous notabene adalah film yang memiliki pesan sangat pedih tentang menghadapi perubahan dan kehilangan.

Tema-tema tersebut sedikit hilang di babak ketiga, meskipun ini mencerminkan perjuangan Mara sendiri.  Itu tidak mengurangi kenikmatan filmnya, meskipun permulaan yang serba cepat menyebabkan perlambatan di babak ketiga menonjol – dan menyeret – lebih banyak lagi. Akhirnya, Spontaneous diselamatkan dari masalah mondar-mandir kecil ini oleh kepintaran naskah dan ceritanya, karena Duffield membuktikan dirinya mahir menulis dialog lucu yang cerdas dan memancing tawa.

Baca Juga:  20 Film James Bond Sekarang dapat Distreaming Gratis di YouTube Namun….

 

Sebagai ujungtombak film, dan penggerak utama cerita, adalah Langford sebagai Mara yang tidak sempurna. Langford telah membuktikan bakatnya berkali-kali dalam beberapa tahun terakhir setelah muncul di serial Netflix 13 Reasons Why, dan ia sekali lagi menawarkan penampilan yang menarik di Spontaneous. Mara sama sekali bukan remaja yang sempurna, tetapi Langford membawa pesona pada karakter tersebut sehingga bahkan ketika Mara berada dalam kondisi terburuknya, audiens terpaksa mendukung gadis itu.

Spontaneous selanjutnya didukung oleh Plummer, yang dengan terampil memainkan Dylan yang pendiam dan menggemaskan di hadapan Mara yang kurang ajar dari Langford. Dinamika mereka sedikit mirip dengan genre komedi remaja, tetapi para aktor melakukannya dengan sangat baik, menghidupkan romansa yang sangat manis.

Pada akhirnya, Duffield mempersembahkan satu jenis drama remaja tentang pandemi unik  ini film yang terasa sangat pedih di tahun 2020. Sulit untuk tidak memperhatikan kemiripan antara masalah yang dihadapi  karakter Spontaneous dengan situasi sekarang karena dunia kita sendiri masih berhadapan dengan pandemi, dan kesamaan itu membantu  audiens mudah ikut terhanyut dengan kisah ini .

Sungguh katarsis melihat Mara berjuang untuk mengatasi trauma sekarat teman sekelasnya, ketakutan yang mungkin terjadi padanya dan semua emosi berantakan yang datang dari kesedihan sementara audiens mungkin mengalami hal serupa. Karena Spontaneous difilmkan jauh sebelum COVID-19, kesejajaran ini tidak disengaja, tetapi tetap berfungsi untuk membuat film Duffield dan pesannya sempurna pada saat yang tepat dirilis.

Akibatnya, Spontaneous jelas layak untuk ditonton. Meski demikian, biarpun premisnya mungkin beralih ke wilayah fiksi ilmiah dan horor, Spontaneous lebih merupakan film romansa dan masa mendatang, jadi siapa pun yang kurang tertarik pada aspek tersebut mungkin ingin memeriksa ekspektasi mereka.

Baca Juga:  Review Collectors. para penggali harta

Pasti ada banyak darah dan horor, dan sedikit fiksi ilmiah (tetapi hanya dalam arti paling longgar), yang membuat Spontaneous tidak hanya sekadar drama remaja tentang pandemi unik namun juga film Halloween yang tidak biasa. Secara keseluruhan, Spontaneous memiliki banyak olok-olok, referensi budaya populer masa kini hingga beberapa adegan horor menjurus menjijikkan yang dibungkus dalam film yang pasti akan menghibur audiens yang mau memberikan kesempatan.

Spontaneous dapat disaksikan secara streaming dan format digital.

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.