oliver Stone

Simak komentar Dino Patti Djalal, tentang Oliver Stone jelang acara yang satu ini

995

Sutradara, penulis dan produser film pemenang Academy Award, Oliver Stone akan berbincang santai dengan publik Indonesia pada Sabtu, 20 Februari 2021 jam 10:00 pagi.

oliver Stone

Oliver Stone yang telah berkali-kali mendapatkan piala Oscar sebagai sutradara maupun penulis terbaik ini akan berbagi pengalaman hidupnya yang luar biasa, mulai dari pengalamannya ketika perang Vietnam, cara berpikirnya yang ambisius sampai ide-idenya yang selalu kontroversial dalam penulisan naskah filmnya.

 

Acara Mola Living Live with Oliver Stone ini akan dipandu kembali oleh Dino Patti Djalal, mantan Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat, dan kali ini ditemani oleh Nadine Alexandra, mantan Putri Indonesia yang kini berprofesi sebagai aktris dan aktivis lingkungan hidup.

Nadine Alexandra yang baru pertama kali menjadi host di acara ini mengaku sudah menyiapkan dirinya dengan melakukan riset dalam untuk mengetahui lebih banyak tentang Oliver Stone.
Sempat mewakili Indonesia untuk ajang Miss Universe di Sao Paulo, Nadine mengaku sejak kecil ia telah menonton film-film Oliver Stone.

Saya sangat senang mendapat kesempatan ini untuk berbicara dengan Oliver Stone, seorang sutradara hebat dari begitu banyak film ikonik. Yang secara konsisten membuat statement tentang dunia politik dan tidak takut mengangkat topik-topik kontroversial lewat karyanya. Salah satu film yang menjadi bagian dari masa kecil saya adalah Scarface, film yang ditulis oleh Stone,” ucap Nadine.

Perjalanan hidup Oliver sejak muda tidak selalu mulus. Hal itu memberikan pengalaman yang begitu kaya dan kemudian menjadi “senjata” utamanya dalam menggarap film-filmnya yang banyak bertema tentang perang. Berhenti kuliah di Yale University pada usia 18 tahun,
Oliver muda memutuskan untuk menjadi relawan selama 6 bulan ke Saigon, Vietnam dan mengajar Bahasa Inggris. Dua tahun kemudian, ia mendaftarkan diri untuk bergabung dalam program wajib militer ke Vietnam. Sepulangnya dari Vietnam, Oliver  tidak kembali ke Yale, tetapi memutuskan untuk kuliah perfilman di New York University, dan menggali ilmu perfilman dari dosen favoritnya di NYU, Martin Scorsese.

 

Pengalamannya sebagai prajurit di Vietnam inilah yang kemudian ia curahkan dalam membuat trilogi film perang Vietnam yaitu Platoon, Born on the Fourth of July dan Heaven and Earth.
Film-film inilah telah melambungkan namanya sebagai filmmaker handal yang bisa membawa pulang piala Oscar pada 1987 dan 1990. Beberapa film Oliver yang juga mendapatkan reaksi adalah film Wall Street pada 1987 yang kemudian diproduksi ulang pada 2010.

Baca Juga:  Komunitas:Tahap Awal Produksi Film Ala Produser Salman Aristo

Saat ini, Oliver  tengah menunggu film dokumenter garapannya yang bercerita tentang pembunuhan John F Kennedy untuk diputar pertama kali di Festival Film Cannes pada Juli 2021 mendatang.

Bagi Dino Patti Djalal, sosok Oliver dianggap menarik karena berbagai pernyataannya tentang politik yang selalu menjadi kontroversi.

Oliver Stone adalah sutradara film yang luar biasa, dan pribadi yang menakjubkan. Film-film klasiknya seperti Scarface, JFK, Platoon, Born on 4th of July, Alexander, masih membekas di hati saya sampai sekarang. Sebagai ikon duniaperfilman, Oliver Stone adalah tokoh pendobrak, gemar mengambil risiko, berani melawan arus dan selalu berpikir beda. Saya tidak sabar untuk menguak isi otaknya nanti dalam wawancara
live 1 jam khusus untuk pemirsa Indonesia,” ucap Dino.

 

 

Seluruh tayangan program Mola Living Live bisa disaksikan dengan membeli paket langganan Mola TV manapun, mulai dari Rp 12.500,- per bulan dan mengaksesnya melalui apikasi Mola TV yang tersedia di appstore dan playstore atau melalui situs www.mola.tv




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.