Serial The Lord of the Rings dari Amazon Akan Syuting di Selandia Baru

614

Ketika Amazon membawa kembali Lord of the Rings kepada pemirsa melalui serial milik mereka, seri itu akan berada di Middle Earth yang terlihat familier. Streamer tersebut mengumumkan bahwa produksi akan berlangsung di Selandia Baru, negara yang sama di mana Peter Jackson memfilmkan trilogi filmnya dan ketiga bab The Hobbit.

Lord of the Rings dari Amazon akan fokus pada era Middle-Earth yang jarang dieksplorasi oleh J.R.R. Tolkien. Sebelumnya amazon juga telah mengonfirmasi bahwa serial ini akan ditetapkan di era Second Age. Hal itu menempatkan kisah ini akan sekitar 3.000 tahun sebelum kisah awal film LOTR.

Belum terlalu banyak detail tentang  serial tersebut, selain mengambil setting sebelum kisah film pertama Fellowship of the Rings. Sutradara Jurassic World: Fallen Kingdom, J.A. Bayona akan mengarahkan dua episode pertama dan berfungsi juga sebagai produser eksekutif, sementara Will Poulter (Midsommar) baru-baru ini bergabung dalam serial ini.

Fellowship of the Rings menggambarkan akhir Second Age, ketika aliansi terakhir antara elf dan manusia menghadapi pasukan Sauron. Second Age meliputi hampir 3.441 tahun, dan itu dimulai setelah pembuangan Morgoth, penguasa gelap sebelum Sauron. Ada banyak potensi cerita pada masa itu, termasuk kebangkitan Sauron, penciptaan One Ring, dan munculnya Ringwraiths.

Peta yang diupload oleh Amazon beberapa waktu yang lalu juga mencakup Númenor, sebuah kerajaan manusia yang hilang di bawah laut akibat bencana. Dalam mitos Tolkien, Sauron ditangkap oleh raja Númenor, tetapi perlahan-lahan ia merusak kerajaan dari dalam. Hanya intervensi dewa, Eru, yang mencegah rencana Sauron dan menyebabkan kehancuran Númenor. (Anda dapat melihat peta lebih jelas melalui tautan ini.)

Baca Juga:  Poster Internasional Jumanji: The Next Level Membawa Film Ini ke Level Selanjutnya



Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.