Serial Pacific Rim: The Black — Sinopsis dan Ulasan

656

Jika Anda pernah mendengar tentang franchise Pacific Rim, kemungkinan besar Anda sudah mengetahui premis dasarnya. Dengan setting di mana monster raksasa yang dikenal sebagai Kaiju menyerang umat manusia, berhadapan dengan robot raksasa yang dikemudikan oleh manusia, Pacific Rim cenderung fokus pada pilot tersebut. Ini adalah premis yang familier, terutama yang mengingatkan kita pada serial anime Neon Genesis Evangelion. Pilot tunggal Eva menjadi pilot ganda Jaeger, dan Angel menjadi Kaiju. Sungguhpun dijumpai banyak kemiripan dengan Evangelion yang memang menjadi salah satu sumber inspirasinya, namun untuk kasus serial Pacific Rim: The Black terdapat beberapa hal yang yang membuatnya menjadi kisah animasi mecha yang menjanjikan dengan sendirinya.

Perlu diinformasikan sebelumnya, franchise Pacific Rim yang awalnya menjanjikan sempat berada dalam keadaan limbung dikarenakan performa buruk yang ditorehkan film sekuelnya, Pacific Rim Uprising. Akibatnya, proyek film ketiga yang sempat direncanakan, tidak pernah terjadi di lain pihak pembicaraan proyek crossovernya dengan Legendary’s Monsterverse juga belum membuahkan hasil. Padahal, dengan formula yang dimilikinya, sejatinya proyek crossovernya akan sangat menjanjikan.

Kembali pada serial Pacific Rim: The Black. Dengan premis dan konsep yang sudah bersebelahan dengan serial anime yang disinggung di atas, memanuvernya ke format serial animasi adalah arahan yang aman namun cerdas untuk IP ini. Hasilnya, Pacific Rim: The Black menjadi sajian Netflix kedua berformat serial anime dengan setting post-apocalyptic setelah film trilogi anime Godzilla.

Kisah serial Pacific Rim: The Black bergulir di Australia, dengan situasi Kaiju telah berhasil merebut benua itu setelah Korps Pertahanan Pan-Pasifik (PPDC) mengalami kekalahan besar. Dua pilot Jaeger yang tersisa, pasangan suami-istri Travis, menyelamatkan banyak orang, termasuk dua anak mereka sendiri, Taylor dan Hayley, dan membawa mereka ke pangkalan yang dijuluki Shadow Basin. Pangkalan ini telah ditinggalkan oleh PPDC di pegunungan dan bertindak sebagai rumah yang aman bagi Taylor dan Hayley sementara pasangan Travis mencoba melakukan perjalanan ke Sydney dengan Jaeger mereka untuk mencari bantuan. Lima tahun kemudian, mereka masih belum kembali, dan anak-anak mereka menjadi gelisah menunggu hari mereka dapat bertemu kembali dengan orangtua mereka.

Baca Juga:  Jelajahi Keseruan Squid Game dengan Langganan Netflix Pakai GoPay

 

Taylor dan Hayley adalah fokus dari serial ini. Taylor (disuarakan oleh Calum Worthy) adalah pemimpin Shadow Basin, yang telah menjadi surga bagi mereka yang diselamatkan lima tahun sebelumnya. Saat ia mencoba untuk menjaga Basin tetap sejajar dan terlindungi, adik perempuannya, Hayley (disuarakan oleh Gideon Adlon) menjadi lebih memberontak. Ia secara tidak sengaja menemukan fasilitas Latihan dan Jaeger bernama Atlas Destroyer yang tersembunyi di bawah desa, menyebabkan serangan Kaiju yang merenggut nyawa penduduk desa. Hanya sisa mereka berdua, Taylor dan Hayley memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Sydney dengan Atlas Destroyer untuk mencari orangtua mereka dan bantuan yang telah mereka upayakan untuk dibawa kembali bersama mereka.

Meski jangka waktu seri ini dengan franchise filmnya tidak jelas, dari beberapa dialognya, dapat diketahui bahwa ini merupakan kelanjutan dari film pertamanya (meski belum dapat dipastikan apakah ini pasca Uprising atau sebelumnya, atau malah untuk menghapus eksistensi Uprising-red). Konsep kisahnya sendiri juga lingkupnya menjadi menyusut, dari formula melawan Kaiju untuk mengagalkan invasi majikannya, sekarang menjadi petualangan dan problematika para manusia penyintas di tengah dunia yang didominasi oleh monster raksasa ini.

Meskipun skalanya mungkin terasa jauh lebih kecil, dunia yang telah dibangun menunjukkan janji sebagai sesuatu yang memiliki banyak lahan untuk ditutupi (dibantu oleh musim kedua yang sudah mendapat lampu hijau). Cerita pada awalnya agak tenggelam oleh pembangunan universenya, tetapi arah keseluruhan tampaknya akan condong lebih jauh ke dalam konsep-konsep ini saat berkembang menjadi plot yang lebih besar. Selain itu, gaya animasinya bekerja dengan sangat baik tidak hanya untuk Kaiju dan Jaegers, tetapi juga untuk karakter manusia. Jadi jika tidak ada yang lain, pasti ada yang dinantikan di masa depan seri ini.

Baca Juga:  Tanggal Rilis Jurassic World: Camp Cretaceous Musim 4 Diumumkan Dengan Motion Poster Keren

Sederhananya, meskipun bisa tampak seperti hanya produk film tie-in lainnya, serial Pacific Rim: The Black tidak lain adalah, mendorong sebuah kisah yang berhubungan dengan taruhan yang jauh lebih membumi yang dibuat di lanskap berbahaya, dan jauh lebih bermuatan emosional. daripada yang diharapkan, terutama dari sudut pandang protagonis mudanya. Taylor dan Hayley menavigasi dunia yang mereka pikir mereka ketahui, tetapi sebenarnya tidak tahu apa-apa, bertindak sebagai pengganti penonton. Sementara film-film tersebut hanya menyentuh permukaan Bumi di dunia pasca-Kaiju, The Black tampaknya tertarik untuk memasuki wilayah baru, yang hanya dapat didorong lebih jauh dengan kesenangan menonton robot raksasa melawan monster raksasa. Dengan catatan, jika premis ini dapat tetap dipertahankan di babak kelanjutannya.

Pacific Rim: The Black dapat disaksikan secara streaming di Netflix.




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.