Serial Invincible Season 1: Ulasan Akhir

222

Melanjutkan pembahasan awal serial Invincible di sini, berdasarkan gambar komik awal 2000-an oleh Robert Kirkman dan Cory Walker, serial animasi dewasa Amazon Prime ini terbukti memasuki lanskap media yang sangat berbeda dari dua dekade lalu. Meski dari penayangan perdana tiga episodenya menarik, serial Invincible season 1 tampaknya tidak dapat mencapai nada yang tepat dengan animasi gore, terutama karena serial tersebut mengambil pendekatan lurus ke materi sumber komiknya. Namun, pertunjukan itu mulai menemukan pijakannya mulai episode keempat. Pada saat musim pertama mencapai entri kedelapan dan terakhirnya, ia berhasil secara meyakinkan mendapatkan pembaruan Season 2 dan 3, dan banyak yang menganggap kualitas dan formula serial ini mirip dengan The Boys, hanya berformat animasi.

Sama halnya dengan The Boys, materi Invincible juga tidak malu menunjukkan pengaruh dari  DC maupun Marvel. Tokoh utamanya, Mark Grayson menghadapi problema Spider-Man-esque, yakni kerepotan dalam menjalani kehidupan remajanya dan sepak terjangnya sebagai adiwira. Tidak hanya itu, ia juga merupakan putra Omni-Man, yang jelas-jelas punya banyak kemiripan dengan karakter Superman. Ketika akhirnya Mark mulai kiprahnya sebagai Invincible, ia mulai bersinggungan dengan banyak adiwira lainnya dan juga sang ayah yang merupakan adiwira paling perkasa dan populer di dunia, yang memberikannya tembok sangat tebal. Pendeknya, bagi Mark with great power comes great expectation.

Premis yang ibarat jawaban dari pertanyaan bagaimana seandainya Spider-Man adalah putra Superman ini diperumit oleh pengungkapan besar di ending episode pertamanya yang kemudian mengedepankan tema semacam misteri pembunuhan. Aspek ini menambahkan warna yang makin semarak dalam plot kisahnya, serta tokoh-tokoh yang beragam, detektif-blis yang bisa dikatakan paduan Rorschach dan Hellboy: Damian Darkblood, agen tinggi pemerintah Cecil Stedman, Pertahanan Global Agensi, atau GDA , hingga ke ibu Mark, Debbie yang karakternya mirip Louis Lane.

Baca Juga:  Netlix Ungkap Teaser Resmi Perdana dari The Witcher Season 2

Sementara tiga episode pertama sedikit berliku-liku, Plot paling menarik serial Invincible season 1 ketika mereka fokus pada elemen misteri ini. Namun, dimulai dengan episode 4, acara tersebut tampaknya mengalami metamorfosis gaya. Ini mulai terasa lebih menyenangkan dan energik tanpa mengorbankan inti emosionalnya, dan pada episode 5, serial ini mulai terasa sepenuhnya terbentuk, tidak hanya menceritakan kisah yang membangkitkan komik superhero tahun 1970-an dan transisi mereka ke subjek sosial yang lebih serius, tetapi juga menggunakan lebih dari itu. -kekerasan level tertinggi dengan cara yang terasa tajam dan berdampak.

Meski gregetnya sempat mengendor di episode kempat, seiring berjalannya pertunjukan, penceritaan visual serial Invincible season 1 menjadi lebih halus, menggunakan teknik sinematik aksi langsung seperti fokus rak untuk benar-benar menonjolkan subteksnya. Ini sangat menonjol di episode 5, selama urutan makan malam sederhana antara Mark, Nolan, dan Debbie,yang semuanya menyimpan informasi satu sama lain dan bergumul dengan keputusan penting.

Serial Invincible Season 1 kadang-kadang juga terhalang oleh misteri sekunder, yang tidak ada artinya jika dibandingkan dengan plot utama. Ini melibatkan beberapa pahlawan super Mark di Tim Remaja, kelompok yang hidup yang mengingatkan pada The Teen Titans dan Young Avengers, tetapi itu tersebar di seluruh musim dalam bentuk petunjuk di pertengahan episode dan ia tidak dapat membentuk dasar naratif yang kokoh dalam prosesnya.

 

Namun, serial Invincible season 1 tersebut juga cukup kuat untuk mengatasi sebagian besar masalah ini dengan dua episode terakhirnya. Mereka bermain seperti klimaks aksi tunggal yang diperpanjang, dan pada saat final dimulai, bahkan kekurangan musim mulai terasa berharga. Episode kedelapan patut ditunggu, tidak hanya caranya membangkitkan citra dunia nyata dari terorisme dan bencana alam – kekerasannya secara unik bakal membuat tidak nyaman – tetapi karena penceritaannya yang pedih, yang membuat Mark berhadapan langsung dengan tantangan fisik dan emosional utamanya. Tanpa terlalu banyak detail, itu memiliki adegan yang melibatkan Mark, Nolan, dan tabrakan kereta api yang memukau secara emosional dan secara visual membuat Anda ternganga saat melihatnya.

Baca Juga:  Disney Perkenalkan Animasi Terbaru Mereka, Ron’s Gone Wrong

Serial Invincible Season 1 memiliki banyak momen aksi yang tak terlupakan (terlebih lagi di babak kedua), tetapi yang membuatnya menonjol di antara kisah-kisah adiwira lainnya yang ada adalah cara yang cermat dalam mengupas lapisan ke karakter seperti Nolan dan Debbie. Kisah Mark, sementara itu, tetap kokoh dalam wilayah yang sederhana dan akrab, tetapi itu bukan poin yang menentangnya, karena pertunjukan itu terus-menerus menyulap kisah-kisah pahlawan super remaja usang dengan cerita dewasa yang lebih kompleks. Mark dan Nolan adalah refleksi yang sangat menarik satu sama lain, karena pahlawan super terjebak dalam narasi identitas ganda yang sangat berbeda, yang terus bertabrakan dan menyimpang pada poin-poin penting sepanjang musim. Meskipun banyak pertunjukan memutar ke wilayah genre – dari naga ke luar angkasa ke dimensi alternatif – yang secara bertahap menjadi jelas adalah bahwa, pada intinya,Invincible adalah cerita tentang teman, keluarga, dan rahasia. Kebetulan saja itu dibungkus dengan kemasan yang mengilap dan berlumuran darah.

Serial Invincible Season 1 bisa disaksikan secara streaming di sini.




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.