September 2020 Bulan Spesial untuk Film Wanita

846

September 2020 kaya akan dokumenter dan narasi epik tentang wanita dengan rilis yang telah lama ditunggu. Rilis dokumenter dan film-film yang menyoroti cerita wanita di depan dan di belakang kamera. Pejuang, hingga feminis dan musisi kehidupan nyata yang legendaris, hingga wanita muda yang menentang semua batasan masyarakat yang sopan. Berikut adalah film-film yang berpusat pada wanita, diarahkan wanita, dan ditulis wanita yang memulai debutnya pada bulan September ini.

Mulan (4 September – Disney+)

Sineas wanita terkemuka Niki Caro membawa kisah epik pahlawan legendaris Tiongkok keversi live action lewat film rilisan Disney, Mulan, di mana seorang wanita muda harus mempertaruhkan segalanya demi cinta terhadap keluarga dan negerinya untuk menjadi pejuang terbesar sepanjang sejarah Tiongkok. Ketika Kaisar Tiongkok mengeluarkan keputusan bahwa satu pria dalam sebuah keluarga harus menjadi perwakilan untuk bergabung dengan pasukan kekaisaran untuk berjuang demi negeri melawan invasi dari kawasan Utara, Hua Mulan (Crystal Liu Yi fei), putri tertua dari seorang pejuang terhormat, maju menggantikan posisi sang ayah yang sedang sakit. Menyamar sebagai pria, Hua Jun, ia menghadapi banyak tantangan dan harus memanfaatkan kekuatan batinnya untuk mencapai potensi sejatinya.

 

I’m Thinking of Ending Things (4 September – Netflix)

Penuh keraguan, seorang wanita muda (Jessie Buckley) bepergian dengan pacar barunya (Jesse Plemons) ke pertanian terpencil orang tuanya (Toni Collette dan David Thewlis). Setelah tiba, dia datang untuk mempertanyakan semua yang dia pikir dia ketahui tentang dia, dan dirinya sendiri.

 

Lost Girls and Love Hotels (4 September – Video on Demand)

Margaret (Alexandra Daddario) mendapati dirinya berada di labirin Tokyo yang berkilauan pada malam hari dan sebagai guru bahasa Inggris yang dihormati di akademi pramugari Jepang pada siang hari. Dengan sedikit arahan hidup, Margaret mencari makna dengan sesama mantan rekan di bar penyelaman Jepang, minum untuk mengingat untuk melupakan dan kehilangan dirinya dalam pertemuan hotel cinta dengan pria yang memuaskan keinginan sekilas. Ketika Margaret berpapasan dengan Yakuza yang gagah, Kazu (Takehiro Hira), dia jatuh cinta padanya meskipun ada bahaya dan tradisi yang menghalangi kesempatan mereka untuk bersama. Kami mengikuti Margaret melalui gelap dan terang cinta dan apa artinya menemukan diri sendiri di luar negeri dengan pengabaian masa muda.

Baca Juga:  Sandra Bullock dan Ryan Reynolds Mungkin akan Bertemu Kembali dalam Proyek The Lost City of D

 

Cuties (9 September – Netflix)


Amy (Fathia Youssouf) yang berusia sebelas tahun tinggal bersama ibunya, Mariam (Maïmouna Gueye), dan adik laki-laki, menunggu ayahnya untuk bergabung kembali dengan keluarga dari Senegal. Amy terpesona oleh kelompok tari bersemangat bebas tetangga Angelica (Médina El Aidi-Azouni), sebuah kelompok yang sangat kontras dengan nilai-nilai tradisional yang dipegang teguh Mariam. Tidak terpengaruh oleh pemecatan brutal gadis-gadis itu dan sangat ingin melarikan diri dari disfungsi keluarganya yang mendidih, Amy, melalui kesadaran akan kewanitaannya yang berkembang, mendorong kelompok tersebut untuk secara antusias merangkul rutinitas tarian yang semakin sensual, memicu harapan gadis-gadis itu untuk mengubah jalan mereka menuju ketenaran di kontes tari lokal.

 

Unpregnant (10 September – HBO Max)

Dalam “Unpregnant,” Veronica yang berusia 17 tahun (Haley Lu Richardson) tidak pernah berpikir dia ingin gagal dalam ujian – yaitu, sampai dia menemukan dirinya menatap sepotong plastik dengan plus biru. Dengan masa depan perguruan tinggi yang menjanjikan sekarang menghilang di depan matanya, Veronica mempertimbangkan keputusan yang tidak pernah dia bayangkan akan dia buat. Keputusan yang tidak pernah dianggap enteng ini membawanya pada perjalanan darat 1.000 mil yang lucu ke New Mexico selama tiga hari bersama mantan sahabatnya, Bailey (Barbie Ferreira), di mana mereka terkadang menemukan pilihan paling penting yang akan Anda buat dalam hidup. adalah siapa temanmu.

 

Stuntwomen: The Untold Hollywood Story (22 September – Video on Demand)

Stuntwomen: The Untold Hollywood Story ”adalah kisah inspiratif yang tak terhitung banyaknya tentang para profesional tanpa tanda jasa, perjuangan mereka di layar untuk tampil di level tertinggi, dan pertarungan mereka di luar layar untuk diperlakukan secara adil dan setara. Film ini membawa kita ke balik layar dan memperkenalkan kita pada pemeran pengganti wanita yang menggerakkan aksi dan ketegangan film blockbuster terbesar Hollywood dari era bisu bioskop hingga saat ini.

Baca Juga:  Charlie Hunnam & Jack O'Connell Masuki Dunia Tinju Ilegal di Jungleland

 

Enola Holmes (23 September – Netflix)

Inggris, 1884 – dunia di ambang perubahan. Pada pagi hari di ulang tahunnya yang ke-16, Enola Holmes (Millie Bobby Brown) bangun untuk mengetahui bahwa ibunya (Helena Bonham Carter) telah menghilang, meninggalkan berbagai macam hadiah tetapi tidak ada petunjuk yang jelas ke mana dia pergi atau mengapa. Setelah masa kanak-kanak yang berjiwa bebas, Enola tiba-tiba menemukan dirinya di bawah asuhan saudara laki-lakinya Sherlock (Henry Cavill) dan Mycroft (Sam Claflin), keduanya mengirimnya pergi ke sekolah akhir untuk wanita muda yang “pantas”. Menolak untuk mengikuti keinginan mereka, Enola kabur untuk mencari ibunya di London. Tetapi ketika perjalanannya menemukan dia terjerat dalam misteri seputar Lord muda yang melarikan diri (Louis Partridge), Enola menjadi detektif super dalam dirinya sendiri, mengecoh saudara laki-lakinya yang terkenal saat dia mengungkap konspirasi yang mengancam untuk mundur dari jalannya sejarah.

The Glorias (30 September – Amazon Prime)


Jurnalis, pejuang, dan feminis Gloria Steinem adalah ikon yang tak terhapuskan yang terkenal karena aktivisme pembentuk dunia, bimbingan gerakan wanita revolusioner, dan tulisan yang telah memengaruhi generasi. Dalam biopik nontradisional ini, Julie Taymor membuat permadani rumit dari salah satu tokoh paling inspiratif dan legendaris dalam sejarah modern, berdasarkan memoar Steinem sendiri “My Life on the Road.” “The Glorias” menelusuri perjalanan berpengaruh Steinem (Julianne Moore, Alicia Vikander, Lulu Wilson, Ryan Keira Armstrong) menuju ketenaran – dari masanya di India sebagai wanita muda, hingga pendirian majalah Ms. di New York, hingga perannya dalam kebangkitan gerakan hak-hak perempuan di tahun 1960-an, ke Konferensi Wanita Nasional 1977 yang bersejarah dan seterusnya.

Baca Juga:  Proyek Panama Mendapatkan Mel Gibson dan Cole Hauser



Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.