Sembilan Animasi Ghibli yang Wajib Ditonton

713

Nausicaä of the Valley of the Wind (1984)

Meskipun secara teknis dibuat sebelum studio dibentuk, keberadaannya mengarah pada pembentukan Ghibli, dan studio telah lama mengklaimnya sebagai salah satu miliknya. Dengan standar apa pun, Nausicaä adalah salah satu film animasi terbaik yang pernah dibuat.

Mengisahkan tentang dunia pasca-apokaliptik yang berjuang untuk memulihkan keseimbangan dengan bumbu-bumbu suspense dan isu sosiopolitik. Nausicaä menghindari klise anime yang populer pada saat itu dengan mengisahkan seorang heroine yang memperjuangkan kedamaian antara manusia dan musuh utama mereka yaitu sekelompok koloni serangga sebelum koloni itu dimusnahkan. Bisa jadi ini merupakan film anti perang ala Jepang yang berusaha mencerminkan politik perang dingin. Di luar spekulasi itu, film Nausicaa memiliki empati mendalam pada setiap karakternya, terutama pada seekor serangga raksasa.

My Neighbor Totoro (1988)

Kisah mengenai anak-anak yang pergi ke pulau penuh hutan dan berteman dengan para hantu, hanya Ghibli yang memproduksi hal semacam itu, dan itulah yang membuatnya ikonik. Karakter Totoro digambarkan sebagai hantu raksasa lucu dan menyenangkan yang tinggal di hutan. Disamping eksplorasinya yang penuh warna mengenai masa kana-kanak dan makhluk ‘imajinasi’, Totoro juga tidak mengesampingkan sisi kepedihan.

Grave of the Fireflies (1988)

Film ini secara luas dianggap sebagai salah satu film paling menyedihkan yang pernah dibuat. Plotnya mengisahkan sepasang anak-anak yang berjuang mengatasi Perang Dunia II. kisahnya diambil dari pengalaman Takahata tentang perang sebagai seorang anak. Grave of the Fireflies tidak berusaha menemukan keindahan di tengah kekerasan. Roger Ebert menyebutnya “salah satu film perang terhebat yang pernah dibuat.”

Kiki’s Delivery Service (1989)

Salah satu film Ghibli yang memiliki plot paling tradisional, Kiki’s Delivery Service berhasil membesarkan studio Ghibli di peta perfilman. Itu adalah blockbuster yang sah di Jepang, dan mudah untuk mengetahui alasannya: Penyihir kecil Kiki dan kucing hitamnya Jiji benar-benar menggemaskan. Tetapi Kiki juga memiliki semua elemen “khas” lain dari film Ghibli: moment ketenangan, seting yang memukau, dan mungkin yang terpenting, obsesi terhadap penerbangan

Baca Juga:  #SemuaAdadiVidio ini dia sepuluh drama korea terbaik

Whisper of the Heart (1995)

Whisper of the Heart seharusnya menjadi kunci masuknya sutradara Yoshifumi Kondo ke panggung dunia, dengan sebuah film yang mewakili ciri khas Ghibli. Alih-alih, kematiannya yang terlalu cepat pada usia 48, hanya tiga tahun setelah film ini, melemparkan studio ke dalam kreativitas yang eksploratif dan ini berarti bahwa Whisper of the Heart berdiri sebagai salah satu wasiat tunggal untuk animator dan visioner hebat.

Princess Mononoke (1997)

Semua film Ghibli kurang lebih selalu identik dengan kepedulian akan hewan dan lingkungan, tetapi Princess Mononoke adalah sejenis seruan perang lingkungan. Kisahnya tentang seorang bocah lelaki dan seorang gadis yang berjuang untuk menyelamatkan roh hutan dari kehancuran manusia

Princess Mononoke diatur dalam versi yang akrab di Jepang, fantasi gelap dan elemen horornya sebagian besar berasal dari ketakutan eksistensial mengenai kehancuran planet. Princess Mononoke adalah salah satu film Ghibli pertama yang di-dubbing ke dalam bahasa Inggris – dengan naskah lokal oleh Neil Gaiman, dan meskipun Harvey Weinstein pernah menghentikan pertunjukan teaternya setelah studio menolak untuk mengeditnya, Princess Mononoke tetap menarik banyak pengikut cult yang berujung pada rilis ulang tahun 2000. Jadi itu adalah titik masuk bagi legiun penggemar ke dunia Ghibli.

Spirited Away (2001)

Spirited Away memenangkan Oscar dan dapat membuat argumen yang bagus untuk peringkat sebagai film terbaik Ghibli.

Spirited Away dengan mulus memadukan semua elemen cerita dasar tradisionalnya ke dalam sindiran halus mengenai benturan nilai-nilai tradisional Jepang dan konsumerisme modern. Setiap ciri khas Ghibli dirasa disintesis di sini menjadi pernyataan tesis sempurna tentang masa kanak-kanak, alam, mistisisme, keajaiban, dan cara semua hal itu terus-menerus berbenturan dengan masyarakat modern, industrialisme, kemunduran lingkungan, dan bahkan menjadi dewasa. Bagi banyak orang, Spirited Away adalah masterpiece Ghibli.

Baca Juga:  Karya Hiroshi Takahashi, JU-ON: Origins akan tayang

Howl’s Moving Castle (2004)

Miyazaki selalu menyukai sastra fantasi, jadi tidak mengherankan jika sang sutradara memilih untuk mengadaptasi novel fantasi penulis Diana Wynne Jones tentang seorang bocah lelaki yang tidak punya hati dan cewek yang berubah menjadi congkak tua yang mencintai bocah lelaki itu. Tetapi begitu banyak yang terasa mengejutkan tentang Howl: perpaduannya dengan gaya Eropa dan estetika Jepang, lalu kisah romansa yang bertolak belakang dengan tema anti perangnya.

The Tale of the Princess Kaguya (2013)

Film terakhir Takahata memperlihatkan seorang master yang masih berada di puncaknya hanya beberapa tahun sebelum kematiannya. Princess Kaguya memiliki gaya visual yang sangat khas dengan pola garis seni tradisional Jepang, yang sesuai dengan kisah yang diceritakannya – salah satu dongeng Jepang tertua yang pernah tercatat.

Gaya ini memungkinkan Takahata untuk menangkap semacam emosi cat air yang mengalir di layar, menciptakan kisah unik tentang seorang gadis cantik yang secara misterius lahir di sebuah tanaman bambu dan secara tidak sengaja didorong ke dalam konflik dengan kaisar. Kaguya secara mengejutkan adalah salah satu protagonis Ghibli yang paling bisa diterima – dan tepat waktu -, seorang gadis yang perlawanannya terhadap para pria di sekitarnya membuatnya menjadi target.

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.