Seaspiracy: Premis dan Ulasan

89

Seaspiracy  adalah film dokumenter Netflix baru di mana pembuat film Inggris Ali Tabrizi berusaha untuk membuka tutup korupsi etis dan hukum dari industri perikanan komersial. Agar adil, ia tidak memulainya di sana – ia mulai menarik benang merah tentang polusi plastik di lautan dan perburuan paus di Jepang, dan, seperti tersirat dalam judulnya, berakhir di perairan yang lebih dalam dan lebih keruh daripada yang diharapkannya.

Film dokumenter Netflix baru, Seaspiracy, dibuka dengan musik menegangkan saat perahu nelayan melaju. Montase. Senjata. Tuna. Bahaya. Taruhan hidup atau mati. Audiens kemudian diperkenalkan dengan pembuat film dan figur utama di film ini, Ali Tabrizi.  Tabrizi adalah warga Inggris berusia 20-an yang didorong oleh rasa ingin tahu, hasrat, dan kerinduan untuk menemukan satu-satunya alasan penting lautan yang ia cintai dalam masalah. Dan, di situlah inti dari mengapa film ini sukses membuat naik pitam banyak orang.

Dalam pencariannya di seluruh dunia untuk mencari satu-satunya penjahat di balik semua penyakit lautan, Tabrizi mereduksi jalinan kompleks faktor sosial, politik, dan lingkungan menjadi narasi sederhana. Penjahatnya berubah dengan kecepatan yang mengkhawatirkan dari plastik menjadi perburuan paus ilegal ke penangkapan tuna ke penangkapan hiu menjadi penangkapan ikan berlebihan menjadi plastik dari penangkapan berlebihan hingga sertifikasi kelestarian makanan laut yang tidak jujur. Ia akhirnya memutuskan bahwa, ya, memancing adalah penjahat utama (dengan twist menuju akuakultur di akhir).

Saat ia memberi isyarat pada musik yang tidak menyenangkan dan menceritakan kisah secara umum, Tabrizi menyukai nuansa. Dalam dunia dikotomis pembuat film, segala sesuatu bisa dikategorikan sebagai hitam atau putih, baik atau buruk, menolong atau menyakiti. Dan dalam upayanya untuk menyelamatkan lautan, ia menyalahkan dan menggunakan cara lain.

Baca Juga:  Dave Bautista Ungkap Mengapa Lebih Memilih Army of the Dead daripada The Suicide Squad

Meskipun film tersebut menyesatkan pemirsa dengan sains yang terlalu disederhanakan, kerugian sebenarnya adalah mengabaikan sejarah, budaya, dan ketidakadilan sistemik yang terkait dengan konservasi laut. Tabrizi menyarankan bahwa semua masalah lingkungan laut dapat diselesaikan dengan satu solusi — hentikan semua konsumsi makanan laut — tanpa mengetahui apa artinya itu bagi manusia. Solusi yang diusulkan itu bukan hanya tidak sempurna, tetapi juga dapat menyebabkan kerusakan yang nyata.

Seaspiracy masuk dalam 10 besar program yang paling banyak ditonton di Netflix saat ini. Ini menjangkau audiens yang tidak selalu memikirkan tentang perikanan setiap hari. Perhatian ekstra pada berbagai masalah yang dihadapi lautan mungkin berhasil membuat lebih banyak orang berinvestasi, tetapi gagasan bahwa konservasi dapat diringkas menjadi “jangan makan ikan” adalah pandangan yang sempit.

Laut mendukung lebih dari sekedar orang-orang yang memiliki hak istimewa dengan sarana dan kemampuan untuk menghilangkan makanan laut sepenuhnya dari makanan mereka. Ketahanan pangan disebutkan satu kali, dan hanya mencemoohnya sebagai alasan subsidi perikanan.

Demikian pula, film tersebut hanya memuat referensi sekilas tentang perubahan iklim. Dalam beberapa kasus, Tabrizi menolak gagasan bahwa perubahan iklim mungkin memicu masalah yang dia saksikan. Dia berpegang teguh pada sudut pandang sempitnya bahwa setiap masalah berasal dari penangkapan ikan yang berlebihan. Kalau saja sesederhana itu.

Film ini memang memaparkan kenyataan bahwa benar ada masalah nyata di lautan. Bukan satu, tapi banyak. Tabrizi berbicara banyak tentang mereka — plastik dan polusi lainnya, subsidi penangkapan ikan yang menyimpang, kondisi kerja yang tidak aman, hingga operasi penangkapan ikan ilegal.

Ini adalah situasi nyata yang dipelajari secara mendalam oleh para ilmuwan, dan telah berlangsung selama bertahun-tahun, tetapi Tabrizi tampaknya terus-menerus menyinggung fakta bahwa ada beberapa yang ditutup-tutupi— “Jika ini benar, kenapa saya tidak pernah mendengarnya ? ” ia menyesali pada satu hal. Dalam kasus ini, ia berbicara tentang penangkapan ikan sebagai ancaman yang lebih besar bagi kematian penyu daripada sedotan plastik, tetapi pola pikir konspirasi itu adalah tema umum (terlepas dari kenyataan bahwa Tabrizi menarik berita utama dari media sebagai bentuk utamanya dalam menunjukkan penelitiannya). Jika Tabrizi melihat salah satu masalah ini secara lebih mendalam, ia akan mendapati bahwa jurnalis telah meliput cerita semacam ini selama bertahun-tahun dan tidak mengabaikan nuansanya.

Baca Juga:  Santai Bersama Keluarga di Tayangan Seru Mei WarnerMedia

Audiens akan mengetahui bahwa penangkapan ikan secara ilegal dapat membuat negara tidak stabil. Pertempuran selama puluhan tahun dengan apa yang disebut Codfather menunjukkan bagaimana perikanan dapat dikaitkan dengan kejahatan dan betapa sulitnya bagi pihak berwenang untuk membasmi kejahatan tersebut. Penulis Sarah Tory melaporkan liku-liku seputar hilangnya pengamat perikanan Keith Davis, yang disebutkan secara singkat di Seaspiracy , dan kemudian meninjau kembali penyelidikan yang sedang berlangsung dua tahun kemudian. Film tersebut dengan tepat menunjukkan bahwa ekolabel dapat menyesatkan dan tidak sempurna, tetapi Tabrizi tidak menemukan gagasan itu: ekolabel telah dibahas selama bertahun-tahun.

Pada bagian akuakultur menjelang akhir film, Tabrizi hanya berbicara tentang salmon dan udang, yang memang mendominasi perbincangan umum seputar akuakultur. Tapi ada lebih banyak budidaya daripada kedua spesies itu, dan Majalah Hakai membuat paket editorial lengkap tentang hal itu yang disebut Ikan Besar .

Namun sebagian besar, pembuat film ketinggalan menampilkan orang-orang yang mengandalkan laut. Komunitas penduduk Kepulauan Marshall di Oklahoma yang memelihara hubungan mereka dengan laut. Nelayan wanita, transgender, dan non-biner yang saling berhubungan dan mendukung di Alaska. The Mi’kmaw berjuang untuk memancing hak di Nova Scotia. Komunitas pesisir di British Columbia dan Alaska membangun ketahanan dengan berbagi makanan laut.

Seaspiracy juga kehilangan kesempatan untuk menginspirasi. Optimisme lautan sedang menyebar dan harapan lebih berguna daripada kesuraman . Dengan menyederhanakan sains dan memilih topiknya dari tempat yang naif, pembuat film melakukan tindakan merugikan baik bagi penontonnya maupun bagi pelestarian laut.

Seaspiracy dapat disaksikan secara streaming di Netflix




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.