serial Cowboy Bebop

Review Serial Cowboy Bebop

462

Dicintai oleh banyak penggemar, anime Cowboy Bebop menjadi salah satu anime yang berhasil menarik simpati khalayak film dunia, bahkan yang notabene bukan penggemar anime sekalipun. Aspek khusus yang dapat dikreditkan dengan menginspirasi popularitas ini termasuk penggunaan musik yang diilhami Barat dan berbagai pengaruh genre seperti noir dan fiksi ilmiah, tidak ada yang benar-benar terlihat sama sekali di anime mana pun sebelumnya. Belum lagi animasi yang indah dan pengisi suara bahasa Inggris yang luar biasa. Dalam setiap arti kata, serial Cowboy Bebop adalah media klasik dengan sedikit untuk membandingkannya.

Setelah dua dekade memiliki status ini dalam budaya pop, Netflix mengembangkan adaptasi live-action dari seri ini bekerja sama dengan Tomorrow Studios. Perlu diinformasikan, proyek ini awalnya disambut dengan reaksi beragam dan banyak yang masih khawatir menjelang debut streamingnya. Kekhawatiran terutama sehubungan dengan apakah pertunjukan hanya akan menjadi bidikan untuk terjemahan bidikan dari materi aslinya. Dan, isu-isu ini tidak berdasar karena anime, dan animasi pada umumnya, sering dianggap sebagai bentuk seni yang lebih rendah daripada live-action padahal itu sebenarnya jauh dari kebenaran. Lalu bagaimana dengan hasilnya? Apakah kekhawatiran itu terbukti beralasan ataukah Netflix beserta timnya bisa membalasnya dengan hasil yang menggembirakan?

serial Cowboy Bebop

Perlu ditekankan sebelumnya bahwa mengadaptasi Cowboy Bebop dari perspektif anggaran bukanlah sesuatu yang tidak realistis, hal ini dikarenakan universe Cowboy Bebop meski settingnya di luar angkasa namun, banyak aspeknya yang sebagian besar membumi. Apa yang membuat kisah aslinya begitu dicintai, seperti yang telah disebutkan sebelumnya, bukan hanya gaya visualnya, tetapi juga musik yang digunakannya dalam narasinya. Tim kreatif di sini tampaknya memahami itu. Dari segi produksi, adaptasi ini bisa dikatakan mengadopsi banyak unsur aslinya. Set dan desain kostumnya rapi dan hampir dibuat semirip mungkin dengan tampilan karakter animenya. Kembalinya komposer seri asli Yoko Kanno juga membantu mendorong tribut itu lebih jauh. Namun, penerapan aspek-aspek ini dalam produk akhir sayangnya membuatnya terasa lebih seperti pemeragaan live-action dari anime daripada adaptasi yang terinspirasi.

Baca Juga:  Madani International Film Festival 2021

Menggali komponen visual dari serial Cowboy Bebop versi Netflix, penting untuk dicatat bahwa ini bukan tanpa pendekatan visual yang terinspirasi. Untuk program Netflix berjenis adaptasi live-action, pengambilan gambarnya cukup unik. Karena itu, terlepas dari beberapa adegan yang benar-benar terfokus dengan kamera yang apik, banyak adegannya yang ibarat menciptakan kembali momen ikonik versi live action sepenuhnya dari aslinya. Meskipun itu bukan hal yang buruk secara teori, dalam praktiknya lebih sering terlihat canggung, terasa hampa, atau keduanya dibandingkan dengan versi klasik, yang terbukti jauh lebih artistik dan mendalam.

serial Cowboy Bebop

Sekarang, berbicara tentang kecenderungan kisah adaptasi, serial ini juga memiliki masalah yang sama, yakni kerepotan dalam penuangan naskahnya. Ada sedikit dialog yang dipinjam dari anime, dan ini sendiri bukanlah hal yang buruk. Tapi, banyak dialog yang dipinjam jelas dirancang untuk meniru vibe aslinya. Sekali lagi, mereplikasi vibe materi sumber bukanlah hal yang buruk dalam teori, dan jelas dianjurkan dalam hal adaptasi. Namun, apa yang akan terasa sangat dramatis dan berbobot dalam sebuah anime pada tahun 1998 aspek dan efeknya malah jadi seperti terasa lebih ringan.

Sementara untuk jajaran pemainnya, sebenarnya mereka sudah bisa dikatakan tampil baik, terutama Mustafa Shakir yang ibarat sosok ideal Jet versi live action. Sementara untuk John Cho dan Daniella Pineda, meski tidak sesempurna Shakir, tidak sampai mengecewakan.

serial Cowboy Bebop

Tampaknya kritik utama yang disajikan sejauh ini berkisar pada keinginan nyata Netflix untuk membuat ulang serial aslinya secara visual dengan aktor nyata alih-alih animasi. Dan sampai batas tertentu, itu benar. Tetapi beberapa pasang surut juga dikaitkan dengan perubahan yang dibuat pada cerita yang ada untuk mengingatkan mereka yang menonton bahwa itu secara teknis masih merupakan adaptasi.

Baca Juga:  Review Film Losmen Bu Broto

Kehadiran Vicious sebagai penjahat utama di musim pertama menghadirkan masalah lain. Serial aslinya menarik karena narasinya yang sangat longgar, karena sebagian besar episode pada dasarnya dapat ditonton sebagai cerita yang berdiri sendiri dengan antagonis mereka sendiri. Adaptasi ini membuatnya jadi umumnya semua yang terjadi terhubung ke plot utama. Atau lebih tepatnya, dihubungkan oleh Vicious and the Syndicate.

serial Cowboy Bebop

Dapat dimengerti dalam arti naratif untuk pertunjukan berdurasi satu jam dengan sepuluh episode untuk menangani semuanya, tetapi sejujurnya itu mengambil terlalu banyak dari sifat episodik untuk dibenarkan. Dan jika perubahan itu tidak dapat dihindari dalam rencana seri, maka beberapa pengerjaan ulang yang serius seharusnya dilakukan.

Hasil adaptasi Netflix untuk Cowboy Bebop bukanlah bencana total, dan bukan tanpa pesona, tetapi masih jauh dari kesuksesan. Tim sangat fokus untuk menciptakan kembali estetika visual anime sehingga produk akhir terasa lebih seperti pemeragaan dewasa yang mahal daripada “adaptasi yang setia.” Meskipun berjalan dengan baik dalam runtime-nya dan memiliki beberapa episode yang sangat bagus, kekurangan yang menyeluruh dan selalu ada menyeret sisanya ke bawah secara signifikan. Sayangnya, acara ini membuat argumen yang bagus mengapa adaptasi live-action tidak selalu menjadi jawaban untuk media populer.

Serial Cowboy Bebop tayang perdana 19 November di Netflix