Minari: Sinopsis dan Ulasan, Tayang di Bioskop 21 April 2021

319

Film yang digadang sebagai salah satu kandidat unggulan di ajang Oscar 2021, Minari akhirnya bakal hadir di bioskop tanah air. Walaupun, datang bukan dari studio besar, drama keluarga semi otobiografi ini memang punya amunisi solid lengkap dan solid untuk menjadi sebuah Oscar darling.

Penulis sendiri awalnya skeptis dengan film Minari meski sudah banyak berita beredar mengenai kesuksesan yang diraih Minari di pelbagai ajang penghargaan. Pasalnya, tema utama kisah ini sama sekali tidak luar biasa dan bukan sekali dua kali pernah diangkat di film-film. Pun juga kisah tentang keluarga dan perjuangan hidup bukan perihal yang asing. Nyatanya, saat disaksikan sendiri Minari memang sangat sesuai dengan reputasi yang dimilikinya. Dan, rasanya susah untuk tidak jatuh cinta pada film arahan Lee Isaac Chung ini.

Disutradarai oleh Lee Isaac Chung, Minari mendokumentasikan pasang surut keluarga muda Korea-Amerika Yi saat mereka pindah dari California ke pedesaan Arkansas di tahun 1980-an. Bosan dengan pekerjaannya yang tidak memuaskan dalam memisahkan anak ayam betina dan jantan di tempat penetasan, Jacob (Steven Yeun) membeli sebidang tanah dengan impian mengubahnya menjadi lahan pertanian sayur-sayuran khas Korea, mengisi celah kebutuhan pangan para keluarga imigran Korea yang tinggal di negeri Paman Sam. Akan tetapi tantangan terbesar dari bisnis baru yang sedang ia rintis adalah stabilnya keharmonisan rumahtangganya bersama sang istri, Monica (Yeri Han) dan dua anak mereka, David (Alan S.Kim) dan Anne (Noel Cho).

Minari adalah potret lembut dan mengharukan dari perjalanan keluarga imigran muda saat mereka mencoba penyesuaian budaya, pindah dari Korea Selatan ke Amerika dengan harapan kehidupan yang lebih baik dan lebih cerah. Narasinya terasa sangat intim dan otentik dalam menggambarkan ketahanan Yi, saat mereka dengan berani menyesuaikan diri dengan kehidupan baru mereka dan berusaha menyesuaikan diri dengan komunitas gereja yang lebih luas. Chung memposisikan mereka sebagai salah satu keluarga, membenamkan sepenuhnya ke dalam kehidupan sehari-hari mereka saat mereka melewati berbagai cobaan dan kesengsaraan. Keintiman ini dengan cepat membangun empati yang mencengkeram di mana Anda akan menemukan diri Anda tertawa dan menangis bersama mereka, dan sepenuhnya mendukung seluruh keluarga.

Baca Juga:  5 Hal Yang Perlu Diingat untuk nonton Hospital Playlist Season 2

Pace film mengalir wajar, menekankan fakta bahwa hidup adalah tentang perjalanan, yang Anda jalani tidak peduli seberapa buruk pasang surutnya. Dan, ada kegembiraan nyata dalam kehidupan sehari-hari mereka, terutama ketika nenek mereka yang lucu Soonja (Yuh-jung) bergabung dengan keluarga, dengan segala tindak tanduk eksentriknya.

Runtime yang lumayan panjang juga efektif memberikan hubungan nyata dengan karakter-karakter ini, saat Anda melihat dinamika yang bergeser di antara anggota keluarga. Steven Yeun dan Yeri Han sangat fenomenal karena pasangan sentral yang memiliki cita-cita berbeda dalam hidup mengancam perpecahan keluarga. Namun yang menonjol sebenarnya adalah Alan Kim dan Youn Yuh-jung yang mencuri hampir setiap adegan mereka dengan dinamika mereka yang menghangatkan hati dan lucu.

Kuat dan menarik, Minari penuh dengan detail kecil yang membuatnya unik di antara drama serupa. Apa yang berhasil dengan baik tentang Minariadalah bagaimana Chung menyeimbangkan perspektif Yakub dan Daud, meskipun keduanya terkadang sangat berbeda. Film ini menjadi hidup dengan interaksi David dengan Soonja, dan mereka merasa Chung seperti mengingat sesuatu dari masa lalunya dan menampilkannya di layar untuk dibagikan.

Chung menunjukkan bahwa momen-momen kesembronoan kecil ini sama pentingnya untuk menyatukan sebuah keluarga seperti percakapan serius yang membuatnya tetap berpijak pada kenyataan. Ini adalah film yang serius tapi lebih terasa seperti berjalan menyusuri jalan kenangan, dengan semua pasang surut yang menyertainya.

Naturalisme halus itulah yang membuat Minari begitu memikat dan akrab: alih-alih menceritakan kisah yang rumit, hal itu memungkinkan akar dan cabang drama keluarga tumbuh dan terjalin dengan cerita penontonnya sendiri. Sangat mudah untuk mengaitkan Minari sebagai drama keluarga, atau cerita tentang imigrasi, atau tentang tumbuh dewasa, atau tentang anak-anak, atau seperti cerita tentang pertanian, karena semuanya ini pada waktu yang sama. Menghindari momen emosional yang besar, Chung tidak pernah jatuh ke dalam melodrama manipulatif, malah mengubah penonton menjadi anggota keluarga lain.

Baca Juga:  Bruce Willis dan Megan Fox Berburu Pembunuh Berantai di Midnight in the Switchgrass

Minari ada di tempat di mana itu normal untuk menginginkan lebih dan itu normal untuk menyerahkan segalanya, di mana harapan, pragmatisme dan keputusasaan bercampur dengan mulus, di mana berita terbaik dan terburuk datang pada hari yang sama, dalam napas yang sama. Bahwa apapun yang terjadi, kehidupan akan terus berjalan, tidak ada pengecualian.

Minari mulai tayang di bioskop pada tanggal 21 April 2021




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.