Let Him Go, Sinopsis dan Ulasan

1852

Sebelum Let Him Go, kisah tentang kekuatan dan tekad yang tak terbatas dari seorang wanita yang berjuang untuk anak atau cucunya — bahkan sampai mengangkat mobil untuk menyelamatkan orang yang dicintainya, bukanlah perihal yang asing bagi kalangan penikmat film. Dan, dalam Let Him Go, seorang nenek yang teguh bertekad untuk menyelamatkan bocah laki-laki yang sangat berarti baginya.

Let Him Go dibintangi oleh Kevin Costner dan Diane Lane sebagai George, pensiunan polisi dan Margaret Blackledge, pasangan yang tengah berduka karena putra mereka tewas setelah terlempar dari kuda di rumah mereka di Montana. Ketika istri putra mereka, Lorna (Kayli Carter), kemudian menikah lagi dan pindah dengan cucunya, Margaret patah hati — dan kecurigaannya tentang suami baru Lorna terkonfirmasi saat dia menyaksikan perilaku kasarnya. Jadi, ketika keluarga muda itu tiba-tiba menghilang ke North Dakota, Margaret bertekad untuk menemukan mereka dan membawa cucunya kembali ke tempat aman.

Saat George dan Margaret naik ke kereta tua mereka dan memasuki jalan terbuka melalui dataran dan lembah serta kota-kota kecil di Montana tahun 1960-an, pemandangannya mungkin mencolok dan tenang, tetapi ada firasat yang sangat nyata bagi pasangan itu. Sementara George hanya ingin memberi Margaret kesempatan untuk mengucapkan selamat tinggal, Margaret sedang bersiap untuk bertengkar. Dan, ketika mereka mengetahui lebih banyak tentang keluarga yang akan mereka temui, mereka menyadari bahwa peluang mereka untuk melakukan rekonsiliasi yang tenang sangat kecil.

Di tengah drama dan ketegangan ini adalah para wanita. Lorna adalah ibu yang penuh kasih yang berusaha melakukan yang terbaik untuk melindungi dan merawat putranya, tetapi juga jelas bahwa dia tidak dapat melakukannya sendiri. Jadi pertempuran jatuh ke tangan nenek: untuk Margaret yang penuh kasih dan pengabdian dan Blanche Weboy dari Lesley Manville, seorang wanita kejam dan pengontrol yang tidak akan berhenti untuk mendapatkan apa yang dia inginkan.

Baca Juga:  Boogie, Film Perjuangan Pemuda Asia untuk Menjadi Pemain NBA

 

Berdasarkan novel karya Larry Watson, yang skripnya disusun ulang penulis / sutradara Thomas Bezucha (The Big Eden, Monte Carlo) drama dengan setting tahun 1960 ini tidak benar-benar bisa dikatakan sebagai terobosan menyangkut penceritaannya.  Jadi, tidak mengherankan jika latar belakang penegakan hukum George akan berguna atau bahwa keluarga Bill bukanlah tipe orang terbaik di dunia. Tidak mengherankan jika mereka kakek-nenek ini khawatir dan akan segera menyadari bahwa cucu mereka dalam bahaya.

Let Him Go bekerja dengan sangat baik karena Diane Lane dan Kevin Costner yang aneh, memberikan beberapa penampilan terbaik dalam karier mereka dan memanfaatkan chemistry mereka yang luar biasa. Sejak mereka memerankan orangtua Superman di Man of Steel, Lane dan Costner begitu meyakinkan sebagai pasangan di layar dan hal ini terbukti di film ini. Terutama penampilan Diane Lane yang luar biasa sebagai Margaret yang benar-benar menonjol. Dia jauh dari sempurna — terutama bagi menantu perempuannya — tetapi hatinya ada di tempat yang tepat. Dan meskipun dia memang karakter yang kuat, hasratnya, dedikasinya, dan kisahnya tentang ketahanan meskipun kehilangan akan membuat pemirsa menangis berkali-kali sepanjang perjalanannya.

 

Lesley Manville juga memberikan penampilan yang menonjol sebagai Blanche Weboy, yang tidak akan berhenti untuk memastikan anggota keluarganya tidak diganggu oleh orang luar. Memang, beberapa aksi di akhir film mulai tertatih-tatih, tetapi Bezucha telah melakukan pekerjaan yang sangat baik dalam membangun hubungan penonton dengan karakter.

Namun, perasaan Bezucha tentang waktu dan tempat, kemampuannya untuk menangani para aktor dan kepercayaan dirinya yang menampilkan adegan ketegangan dan kekerasan mendadak, hal-hal tersebut sangat membantu dalam mengatasi terlalu akrabnya karya tersebut secara keseluruhan. Costner dan Lane tahu kedua karakter ini seperti ibaratnya tulang punggung cerita, menyelinap ke dalam persona ini dengan kesederhanaan yang diam dan tidak tergesa-gesa. Film ini juga diambil gambarnya dengan ahli oleh sutradara fotografi Guy Godfree (Buffaloed) dan secara luar biasa musiknya ditata pemenang Oscar Michael Giacchino, yang semuanya membantu membuat Let Him Go menjadi jauh lebih berharga dan menarik perhatian.

Baca Juga:  Karakter-Karakter Lucu Milk Pixar akan Kembali Untuk Pixar Popcorn di Disney+

Secara keseluruhan, Let Him Go adalah film drama suram yang menarik — perpaduan antara drama thriller western yang menegangkan dan drama keluarga yang memilukan, meski apa yang diketengahkannya masih belum sesuram Devil All the Time. Ini bukan film aksi yang bergerak cepat, tapi ini adalah kisah indah tentang cinta yang tak tergoyahkan dari seorang ibu (atau nenek).

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.