Interview Eksklusif Bersama The New Jackie Chan: Iko Uwais

1044

Halo teman-teman dimanapun kalian berada, bagaimana kabarnya?. Sekarang di studio, kita sedang kedatangan aktor action yang sudah melanglang buana di kancah internasional maupun nasional nih, siapa lagi kalo bukan mas Iko Uwais. Tanpa berlama-lama, kita langsung saja tanya-tanya sama masnya…

C: Gimana kabarnya mas

IU: Alhamdulilah baik

C: Sebelumnya, terima kasih banyak nih sudah menyempatkan hadir di studio kami. Ada beberapa pertanyaan nih mas, karena kita disini ada media tentang bola dan film juga, pertanyaannya gak hanya seputar film, tapi ada seputar bola juga. Kebetulan dulunya mas Uwais juga pemain bola ternyata

IU: Betul..betul…soalnya waktu umur 10 tahun kurang lebih 93 lah, jadi memang sorenya latihan bola, malamnya latihan silat

C: Mas, karena efek pandemi ini, proyek-proyek apa saja sih yang jadi pending?

IU: Ada beberapa, diantaranya Netflix Wu Assasin yang seharusnya dikerjakan tahun ini, Cuma dari Netflixnya diundur, Insya Allah tahun depan dimulai lagi dan pas banget apa yang saya kerjakan sudah selesai sebelum pandemi, jadi kemarin sempat syuting Snake Eyes, G.I. Joe selesai di bulan Januari.

C: Jadi lebih pending ke penayangannya ya?

IU: Penayangan sih belum berubah Insya Allah di bulan Oktober tahun ini, cuman belum ada konfirmasi lagi dari untuk ada perubahan atau nggaknya.

C: Kalo untuk film-film yang belum take sama sekali itu ada?

IU: Ada beberapa tapi otomatis kepending sih, paling sampai tahun depan

C: Gak boleh disebutin yah filmnya

IU: Eh…. gitu deh hahaha

C: kalo bicara tentang impact dari pandemi ini buat mas Iko apa?

IU: Impact-nya positif sih. Positifnya, jadi lebih deket sama keluarga, jadi lebih dekat dan kenal sama anak. Jadi pas pas kehamilan anak pertama, saya tinggal buat syuting Berandal selama 8 bulan. Memang syutingnya tuh di Jakarta sih, cuman kita kan sibuk pulang pergi sehingga tidak sempat meluangkan waktu buat keluarga, termasuk buat anak, pas lagi hamil maupun proses kelahirannya. Nah yang pas anak kedua itu, saya sedang syuting di Amerika, tiba-tiba istri ngabarin “saya hamil” gitu

C: Nah, saya pernah baca satu trending nih bahwa Iko Uwais ini adalah The New Jackie Chan, karena selain jadi aktornya, dia juga garap koreografinya, jadi gimana tuh tanggapannya

Baca Juga:  Misteri Kehidupan Elizabeth Olsen dan Paul Bettany terkuak

IU: Wah baru tahu ada treath itu, alhamdulilah sih maksudnya kenapa saya awalnya ngambil kerjaan ini, soalnya double job ya, karena waktu syuting Merantau satu dan dua, dari pertama Gareth mempercayakan untuk fightingnya di depan kamera menurut saya pribadi dan dia yang melihat lewat mata kamera gitu loh, jadi saya bikin adegan fighting itu bukan semata-mata ngarang tapi pengalaman juga dan apa yang sudah saya pelajari dari perguruan gitu, jadi perkelahian dibuat serealistis mungkin secara maksimal jadi gak ada adegan yang berlebihan atau tidak masuk akal. Jadi pas setelah itu saya bikin tim koreografer, tim ini adalah teman-teman yang udah bekerja dengan saya sebelumnya di film Rantau 1 dan 2, dia (Gareth) akhirnya tahu style kita, taste kita, jadi kita udah gak cari-cari lagi gerakannya seperti apa, koreonya seperti apa, minimal dia udah tahu karakter perkelahian di dalam film, gitu. Akhirnya gak di Indo, di luar juga saya mention ke management kalo misalkan kalo saya dapat peran di film apapun, kalo bisa saya dikasih kesempatan untuk berkaryanya/koreonya dan alhamdulilah studio pun ngasih saya kebebasan.

C: Kita flashback ke belakang nih mas Iko, itu pertama kali terjun ke dunia film, itu emang sengaja ingin jadi aktor atau kebetulan?

IU: Kebetulan!. Semua serba kebetulan, dan bisa dibilang mungkin garis tangan kali ya, soalnya sebelum ke film kan saya kerja di salah satu perusahaan komunikasi, saya sebagai driver selama dua tahun sebagai perantau dan itu sambilan saya sebagai atlit silat, setelah itu ada sutradara dateng dari Inggris dan dia Cuma mau bikin film dokumenter tentang silat dan dia hire saya, dia datang ke perguruan saya, tiba-tiba saya secara langsung dikasih script, saya bilang sama dia “saya gak ada pengalaman akting di depan kamera” . kata dia “tenang, ini yang saya butuhkan untuk senatural mungkin untuk bermain di depan kamera, seperti itu. Jadi selama film pertama, saya dituntun oleh dia.

C: Ok, kalo berdasarka penglaman nih, apa film yang dibintangi oleh mas Iko yang mendompleng nama mas Iko sendiri?

IU: The Raid 1 sih, soalnya saya tidak bisa pungkiri The Raid 1 itu adalah film Indonesia pertama yang booming di Toronto Festival Film di Midnight Madness, dimana tayangan itu movie freaks semualah, bisa dibilang orang gila semua yang gila film dan bisa dibilang kapasitas penontonnya tuh bisa seribu sekian dan memang disitu full dan kita menang penghargaan dan meraih juara satu, dari situ kita bikin The Raid 2 dan ya, temen-temen dari The Raid tuh punya prestasi gitu.

Baca Juga:  Fakta Menarik Drakor Mouse

C: Kalo soal aktor nih. Satu nama aktor yang benar-benar mempengaruhi kiprah Iko Uwais di bidang akting, siapa?

IU: Satu aktor…Jackie Chan. Soalnya.. gak bisa dipungkiri juga sebelum kita bikin film Merantau, Gareth itu mencekoki saya dengan film-film dia, soalnya Gareth ingin gerakannya senatural mungkin tidak dilebih-lebihkan, gak ada yang mengeluarka api dari tangan,dsb, kita beneran akting se-real mungkin, jadi mau di luar atau di dalam ruangan, apapun yang bisa dipake kita pake yang bisa dijadikan senjata ataupun tameng.

C: Nah sekarang agak santai nih pertanyaannya. Bicara soal olah raga, olah raga apa yang dilakukan Iko untuk menjaga kebugaran?

IU: Nge-gym, sepak bola

C: Klub sepak bola paling favorit apa?

IU: Ini sepertinya rada agak sensitif hahaha…Liga Inggris, Tottenham Hotspur

C: Peringkat 8…

IU: Kalo saya tidak muluk-muluk sih harus peringkat berapa

C: Kalo untuk liga Italy

IU: Liga Itali kalo sejauh ini sih…sya ke AC Milan sih..

C: Asik…. kalo liga Spanyol?

IU: Liga Spanyol.. Atletico Madrid

C: Buat mas Iko kan dari pemain bola menjadi aktris itu gimana prosesnya

IU: sebetulnya nyebrang sih mas, makanya saya dari bola ke pencak silat itu saya banting setir karena waktu itu saya di PERSI Jawa Timur SBB di tahun 2002 saya hengkang ke liga B terus bangkrut, akhirnya saya banting setir terusin silat, bangkrut dan akhirnya saya ada beberapa kejuaraan di pencak silat, 2003 fighter, juara 3, 2005, ada kejuaraan tingkat nasional JAMBORE di Cibubur, saya mewakili DKI dan alhamdullilah saya mendapatkan juara penampilan terbaik kategori tunggal dewasa. Dari situlah mulai dapet undangan jadi performer eksibisi ke beberapa negara, di Inggris, Russia, Laos, Kamboja, Azerbaijan, terakhir di Paris. Tahun 2005 ada permintaan untuk mewakili DKI ke Inggris untuk eksibisi ke Bruno University, di sana saya menggeluti silat, ketemu Gareth dan dari situlah mulainya..

Baca Juga:  Mau Browsing Makin Lancar Tanpa Takut Kena Hack? Gunakan VPN!

C: Bicara tentang resiko pekerjaan Iko sendiri, pernah gak ada rasa paranoid, maksudnya pekerjaan ini kan lumayan berbahaya (cedera)

IU: Ini masalah hobi juga sih mas, mungkin bisa dibilang hobi yang tersalurkan tuh akhirnya disini. Kita tuh kan tukang berantem gitu mas, jadi berantemnya tuh kita atur, jadi tersalurkan disini, pas lagi action/adegan itu adrenalinnya 10 kali lebih semangat. Jadi saya gak mikir efeknya nanti, itu nanti aja dulu gitu. Tapi kalo emang udah kejadian, itu namanya udah takdir mas.

C: Ok mas Iko, hobi di bidang silat dan sepak bola. Ada satu plan gak membuat film bertema silat atau sepak bola suatu waktu

IU: Belom

C: Kalo keinginan ada suatu waktu?

IU: Kalo keinginan …itu suatu kolaborasi yang apik sih

C: Bicara soal bola lagi nih, liga champion tahun ini sapa yang akan menang?

IU: Aseto Solo..oh salah..sapa ya.. kalo saya lebih ke Liverpool sih tapi Liverpool tumbang ya kemarin, paling Real Madrid lagi

C: Mas Iko bisakah kasih pesan buat temen-temen selama pandemik ini

IU: Ya teman-teman bepikiran positif aja. Mnimal semua kejadian ini tidak hanya di Indonesia tapi udah global, seluruh dunia, ambil hikmahnya. Namanya penyakit menular atau tidak itu tergantung kita yang ngebawa diri sendiri. Kalo kita sehat itu paling mahal karena yang menjadi mahal itu adalah kesehatan daripada kita mengobati gitu. Intinya Cuma satu sih kenapa sampai hari ini saya masih ketemu sama temen-temen semuanya disini, berkahnya …kasih senang orang tua. Bisa dibilang tuh, sekarang kita keadaan di rumah terus gitu kan, apa salahnya kita dekat sama keluarga dan orang tua. Jadi yang tadinya saya 4 -5 bulan ninggalin keluarga gak pulang-pulang. Pas keadaan saat ini DAR! shut down semua 2020 tidak ada yang tahu. Semua projek yang saya udah buat berbulan-bulan DAR! Dalam sepetik tangan doang semua tuh hilang gitu. Cuman hikmahnya tetap positif thinking , semua kejadian yang tuhan berikan pasti ada hikmahnya, gitu aja sih. Jaga kesehatan!

C: Ok deh, terima kasih mas Iko. Temen-temen terima kasih waktunya. Jaga kesehatan dimanapun kalian berada, stay healthy dan ikuti apa yang dianjurkan oleh pemerintah. Thank You!

 

 

 

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.