Ini Dia 6 Lightsaber Terbaik Di Film-Film Star Wars

404

Dalam franhise Star Wars, Obi-Wan Kenobi menggambarkan lightsaber sebagai senjata elegan dari zaman yang lebih beradab. Dalam banyak hal, lightsaber adalah perpanjangan dari penggunanya. Setiap Jedi bertanggung jawab untuk pembangunan lightsaber mereka sendiri, dan kristal kyber lightsaber, yang memberi daya pada bilah, hanya mengembangkan warna setelah diikat dengan Padawan tertentu. Sementara mayoritas lightsaber berwarna hijau atau biru (untuk Jedi) atau merah (dalam kasus Sith dan pengguna Force gelap lainnya), kustomisasi senjata diperbolehkan, seperti yang diilustrasikan oleh milik Yoda yang lebih kecil yang mencerminkan perawakannya yang kecil atau Wookiee Lightsaber Padawan Gungi yang memiliki pegangan kayu. Lightsabers dapat memiliki kustomisasi yang lebih besar daripada ukuran sederhana atau modifikasi estetika, dan fitur yang lebih rumit ini juga dapat mencerminkan pengguna dengan berbagai cara.

Dan kini untuk menyambut perilisan Star Wars: The Rise of Skywalker, inilah enam lightsaber terbaik dan favorit yang pernah digunakan dalam film-film Star Wars.

Lightsaber Luke Skywalker

Lightsaber hijau milik Luke Skywalker adalah sebuah perkenalan yang membuka mata penggemar dalam The Return of the Jedi (1983). Antara The Empire Strikes Back (1980) dan Jedi, Luke meluangkan waktu untuk membangun lightsaber sendiri setelah kehilangan lightsaber ayahnya (bersama dengan tangannya) di Cloud City. Luke memodelkan pedang ini dari lightsaber milik Obi-Wan Kenobi. Tanpa seorang mentor atau master, Luke menggunakan kekuatan The Force untuk membimbingnya, mengumpulkan potongan-potongan yang ia butuhkan dari waktu ke waktu, dan hanya menemukan potongan terakhir yang diperlukan setelah mendarat di Tatooine untuk menghadapi Jabba the Hutt dan bepergian ke gubuk Obi-Wan Kenobi.

Lightsaber ini mempunyai desain yang sederhana dan elegan, mirip dengan lightsaber ketiga Obi-Wan. Tapi apa yang membuat lightsaber Luke Skywalker luar biasa adalah konstruksinya; sebagai Jedi yang terlatih sendiri, Luke membuat pedangnya sendiri dengan sedikit instruksi.

Baca Juga:  Film Booster Gold Tidak Akan Masuk ke Dalam DCEU

Lightsaber Count Dooku

Count Dooku, salah satu murid Sith Darth Sidious yang membantu mengatur peristiwa Clone War sebagai pemimpin faksi Separatis, dikenal sebagai duelist yang hebat dan terampil. Dooku, yang diperankan oleh Christopher Lee dalam Attack of the Clones (2002) dan Revenge of the Sith (2005), menunjukkan bahwa ia mampu melawan Jedi terkuat, termasuk Master Yoda dan Obi-Wan Kenobi. Selama pertemuan pertamanya dengan Anakin Skywalker, ia bahkan memotong tangan kanan-sang Padawan.

Lightsaber Dooku, yang seperti dalam tradisi banyak pedang Sith bersinar merah, memiliki gagang melengkung khusus. Deasin pegangan unik ini meningkatkan kemampuan Dooku dalam pertempuran, meningkatkan teknik dan ketangkasannya. Dooku berspesialisasi dalam Makashi, bentuk kedua dari tujuh jenis pertarungan lightsaber. Makashi berfokus pada ekonomi energi, dengan pengguna memilih gerakan elegan dan tepat untuk melucuti atau mengalahkan lawan mereka. Bilah Dooku dioptimalkan untuk gaya bertarung ini.

Lightsaber Mace Windu

Bila sebagian besar Jedi yang menjadi anggota Ordo Jedi menggunakan lightsabers yang berwarna biru atau hijau, Mace Windu memiliki bilah berwarna ungu-amethyst yang mencolok, yang tampaknya mencerminkan kepribadiannya yang kuat serta menunjukkan statusnya di Dewan Jedi. Windu adalah petarung lightsaber yang terkenal, yang menguasai semua bentuk pertarungan lightsaber, dan berspesialisasi dalam Juyo, atau Form Seven, yang berfokus pada ofensif dalam pertempuran.

Lightsaber Windu membantunya unggul dalam pertempuran, dan tampaknya menjadi peringatan bagi musuh jauh dan dekat – yang mengejutkan. Samuel L. Jackson, yang memerankan Mace Windu dalam trilogi prekuel, mendekati sutradara George Lucas dan meminta lightsaber ungu untuk karakternya sehingga karakternya dapat diidentifikasi dalam urutan pertempuran besar dari jauh.

Lightsaber Kylo Ren

Lightsaber berpotongan silang Kylo Ren membangkitkan beberapa reaksi positif dan negatif dari para penggemar Star Wars ketika debutnya di trailer dan materi promosi lainnya untuk Star Wars: The Force Awakens (2015). Ren membuat sendiri senjatanya, memodelkan desain antik. Bilah merah yang mempunyai bunyi berderak membuat lightsaber mengemulasi kekuatan Ren dan intensitas serta instabilitas emosionalnya sendiri.

Baca Juga:  Mitsubishi Motors Memperkenalkan Next Generation MPV untuk pasar Indonesia

Lightsaber Darth Maul

Lightsaber ganda milik Darth Maul mungkin adalah senjata yang paling mencuri perhatian penggemar Star Wars selama ini. Senjata inni menandai yang pertama dari jenisnya untuk ditampilkan di layar lebar ketika muncul dalam Star Wars: The Phantom Menace (1999). Dalam Star Wars Legends, lightsaber berbilah ganda Exar Kun pertama kali muncul di Tales of the Jedi: Dark Lords of the Sith pada tahun 1994. Sejumlah desain lightsaber yang kreatif dan unik telah muncul di alam semesta Star Wars, tetapi antusiasme penggemar baru muncul untuk karakter Maul dan lightsaber uniknya yang dalam banyak hal merupakan katalis untuk mendorong desain lightsaber khusus.

Lightsaber Darth Maul memiliki pegangan panjang dengan kontrol terpisah untuk setiap pisau merah, sehingga satu atau kedua bilah dapat diaktifkan pada waktu tertentu. Ketika lightsaber Maul dipotong menjadi dua, bilah yang tersisa masih berfungsi penuh. Desain lightsaber ini didasarkan dari Zhaboka, senjata tradisional untuk spesies Maul, Zabrak.

Lightsaber Anakin Skywalker

Star Wars adalah saga lintas generasi, dan tidak ada satu pun item yang mewakili ide ini lebih baik daripada lightsaber Anakin Skywalker. Lightsaber ini dipegang sebelum Anakin jatuh ke godaan Dark Side dan menjadi Darth Vader; senjata itu diberikan kepada putranya, Luke Skywalker oleh Obi-Wan Kenobi, dan digunakan olehnya untuk menghadapi Darth Vader di Cloud City. Luke kehilangan lightsaber ayahnya pada saat yang sama ketika dia mengetahui identitas asli Darth Vader, dan senjatanya sepertinya hilang selamanya. Namun kemudian lightsaber itu muncul kembali di kastil Maz Kanata, dan diberikan kepada Rey.

Lightsaber Anakin Skywalker adalah bagian penting dari kisah Star Wars, dan perjalanan panjang dan sentralitasnya tidak dapat diabaikan. Ini menggambarkan bagaimana lightsaber dapat memiliki banyak nyawa dan banyak pengguna – termasuk Han Solo di Hoth atau Finn di Takodana. Tanpa lightsaber Anakin berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, para pahlawan Star Wars akan terdampar atau mati, dan kepentingannya tampaknya hanya berlipat ganda ketika kita menunggu kembalinya di Episode XI.

Baca Juga:  Cillian Murphy Berkolaborasi Lagi dengan Christopher Nolan di Dunkirk



Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.