HBO Perry Mason: Wawancara Eksklusif Bersama Matthew Rhys (Perry Mason)

167

Disadur dari karakter dalam novel karya Erle Stanley Gardner, serial drama HBO Original Perry Mason, yang dibintangi peraih Emmy® Matthew Rhys, mulai tayang berbarengan waktunya dengan A.S. pada Senin, 22 Juni jam 08.00 WIB eksklusif di HBO GO dan HBO, dengan penayangan ulang pada hari yang sama jam 21.00 WIB di HBO. Episode selanjutnya tayang setiap Senin pada jam yang sama.

Dan inilah wawancara eksklusif bersama Matthew Rhys, pemeran utama di serial ini

T: Bagaimana Anda pertama kali mendengar tentang seri ini dan bagaimanakah kesan Anda?

MR: Kembali ke bulan September 2018 ketika agen saya mengirimkan sebuah pesan. Saya kemudian berpikir, “Mengapa Anda ingin me-remake Perry Mason?” Anda tidak dapat me-remake Perry Mason, itu adalah ide terbodoh. Kemudian ketika saya berbicara dengan agen saya, dia berkata HBO sedang menuju proses remake dan saya berkata, “Oh, itu tidak mungkin. Ketika saya bertemu dengan Susan Downey [produser] dan para penulis, saya segera menyadari bahwa itu adalah sebuah reboot daripada sebuah remake. Mereka mengatakan ketertarikan akan asal-usul tentang bagaimana Perry Mason menjadi Pengacara dan menggambarkan siapakah sebenarnya sosok ini. Dan saya pun langsung tertarik.

T: Siapa Perry Mason versi Anda dan apa yang membuatnya begitu menarik?

MR: Ada banyak hal yang terjadi dengan Mason ini. Dia adalah individu yang sangat rusak yang merupakan korban dari Perang Dunia I. Dia seorang veteran yang mengalami sejumlah besar masalah kehidupan, tetapi ada satu elemen untuknya yang menurut saya merupakan hasil dari ketidakadilan perang. Dia tidak dapat menerima ketidakadilan. Dia tidak bisa duduk dan melihat itu terjadi . Saya tidak tertarik pada seseorang yang hanya akan menegakan keadilan dengan mengenakan celana dalamnya di luar; Saya menginginkan manusia yang berpengetahuan luas.

Baca Juga:  Sambut His Dark Materials Season 2 HBO Luncurkan Klip Tentang Alethiometer

T: Kasus penculikan yang diambil Mason sangat mencekam. Apa dampak bagi dirinya?

MR: Seperti seharusnya film bergenre thriller crime. Saya ingin tahu di episode pertama bagaimana kasus itu terjadi. Sebagai anggota audiens, Anda berharap untuk berada dalam rollercoaster di mana Anda bisa menebak semuanya dan mencoba mencari tahu. Saya juga menikmati cara-cara yang lebih mencurigakan untuk menyelidiki. Dia tidak dibimbing oleh moral permukaan, dia lebih tertarik pada permainan, jadi cara dia melakukannya belum tentu cara yang paling bermoral dan dia memiliki sejumlah masalah sendiri. Dia enggan dan segan untuk menjadi Pengacara Pembela. Itu bukan pilihan yang mudah baginya. Jadi ada serangkaian hambatan besar yang harus diatasi.

T: Apa yang Anda ingat tentang serial TV 1960-an Perry Mason dan apa yang ingin Anda hindari dalam penggambaran Anda?

MR: Saya memiliki ingatan yang kabur – Perry Mason merupakan jenis acara TV yang ditonton oleh kakek-nenek Anda. Ingatan saya adalah tentang hamba keadilan yang jujur ​​dan melakukan apa yang benar. Saya tidak tertarik memainkan versi potongan bersih atau superhero. Apa yang saya harapkan dan apa yang saya diskusikan dengan para penulis dalam pengembangan skrip adalah kompleksitas keadilan. Saya tidak ingin sesuatu yang mudah didapat. Saya sangat tertarik dengan area hijau dan kompleksitasnya, yang bertentangan dengan keadilan.

T: Bagaimana Anda menjadi Produser Eksekutif dan apa artinya itu?

MR: Itu membuat saya merasa seperti orang dewasa, seakan saya harus menganggapnya lebih serius! Tentu saja, saya menganggapnya serius. Ini pada dasarnya berasal dari kebaikan HBO dan Team Downey – maksudnya semuanya adalah tentang kolaborasi. Mereka berkata, “Kami tertarik pada Anda membangun karakter ini dan kami membuat proyek ini, jadi Anda harus menjadi Produser sehingga memiliki input ke dalam cerita, casting dan kru, dan segala sesuatu yang penting bagi Anda dalam membuat ini . ” Mereka sangat murah hati dan inklusif dalam hal itu.

Baca Juga:  Scott Pilgrim vs the World 10th Anniversary. Fakta Menarik yang Mungkin Belum Anda Ketahui

T: Adegan mana yang menurut Anda paling sulit untuk difilmkan?

MR: Adegan ruang siding itu sangat menantang. Anda tidak akan menganggap Perry Mason sebagai pengacara yang berpengetahuan luas pada awalnya, melainkan Anda menyaksikan proses perjalanannya. Jadi saya memiliki masa tenggang di mana para pengacara sendiri berakting seperti juri. Ini seperti ada penonton ganda, satu adalah juri dan yang lainnya adalah [orang-orang yang menonton] TV. Situasi adegan ruang sidang itu adalah hal yang paling menantang bagi saya dan hasilnya luar biasa. Kami telah melihat begitu banyak proses persidangan ikonik – momen-momen hebat di ruang sidang ini dari Atticus Finch di To Kill A Mockingbird hingga Tom Cruise di A Few Good Men.

T: Apa yang menjadi sorotan saat berada di lokasi syuting?

MR: Puncak bagi saya adalah menonton Tatiana Maslany [Suster Alice] memberikan pidato pemakamannya. HBO membuat produksi ini dengan cara yang sangat mewah untuk seorang aktor. Dari urusan pakaian, berdandan dan seting yang luar biasa, sehingga sulit untuk tidak percaya Anda berada di dunia itu. Pekerjaan ini diciptakan untuk Anda dan hampir tidak meninggalkan imajinasi Anda.

T: Bagaimana perasaan Anda saat syuting berakhir? Apakah Anda cukup terikat dengan Mason?

MR: Saya tumbuh untuk mencintainya karena dia telah melalui begitu banyak; perjalanan hidupnya sangat hebat, banyak orang seharusnya menjadi emosional di dalamnya, dan pada akhir syuting ini Anda merasa sedikit lelah dengan cara terbaik tetapi juga sedih karena Anda telah berinvestasi begitu banyak. Departemen properti menawarkan saya korek api sebagai kenang-kenangan akan Mason.

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.