FILMART Online Event Hari Pertama

401

Diselenggarakan oleh Dewan Pengembangan Perdagangan Hong Kong (HKTDC), Pameran Film dan Televisi Internasional Hong Kong | Online (FILMART Online) dibuka kemarin (26/8) dan berlanjut hingga 29 Agustus, menciptakan peluang bisnis bagi industri hiburan global dalam menghadapi pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung. Pasar konten virtual empat hari menyatukan lebih dari 670 peserta pameran dari 38 negara dan wilayah, menyediakan platform untuk rilis dan promosi hampir 2.000 produksi film dan televisi kepada pembeli potensial dari seluruh dunia.

Acara virtual mendapat respon positif dari industri global

Didukung oleh perusahaan produksi film besar dari Hong Kong, Tiongkok Daratan, dan di seluruh dunia, FILMART Online memiliki tujuan untuk mempromosikan kolaborasi lintas media dan lintas industri. Perusahaan Hong Kong yang berpartisipasi termasuk Erdong Pictures Group, Mandarin Entertainment, Media Asia Film, Mega-Vision Project Workshop, Mei Ah Entertainment Group, One Cool Film Production, PCCW Media Limited, Sil-Metropole Organization, Sun Entertainment, TVBI, Emperor Motion Pictures dan Distribusi Film Universe. Hong Kong-Asia Film Financing Forum (HAF), sebuah platform pembiayaan film Asia yang dihormati, juga mengambil bagian dalam FILMART Online, melanjutkan upayanya untuk menciptakan peluang pertukaran bisnis bagi pekerja film dengan memamerkan 32 proyek film HAF dalam tahap pengembangan dan 22 proyek film yang sedang dikerjakan.

 

FILMART Online juga menarik partisipasi yang menggembirakan dari perusahaan produksi konten utama di daratan Tiongkok, seperti China International Television Corporation (CITVC), iQiyi Pictures, dan Zhejiang Huace Media. Sejumlah provinsi dan kota di Tiongkok, termasuk Chongqing, Hunan, Hangzhou, Jiaxing, Jiangsu, Ningbo, Shaanxi, Shandong, Shanghai, dan Sichuan telah mendirikan paviliun regional di acara tersebut untuk memamerkan produksi mereka.

Baca Juga:  Poster Anyar Venom: Let There Be Carnage Bawa Aura Komik ke Filmnya

Perusahaan yang berpartisipasi dari luar negeri adalah campuran yang beragam, menampilkan peserta pameran pertama kali dari Argentina, Austria, Brasil, Yunani, Irlandia, Israel, Belanda, dan Swiss. Paviliun internasional termasuk Uni Eropa, Jepang, Korea, Macao, Filipina, Singapura, Taiwan, Thailand, dan Amerika Serikat.

Platform online multifungsi memfasilitasi pertukaran dan jaringan

FILMART Online dilengkapi dengan berbagai fitur inovatif untuk meningkatkan pertukaran dan jaringan antar peserta. Selain halaman khusus bagi peserta pameran untuk menampilkan profil dan produksi mereka, platform ini juga menyediakan alat skrining virtual dan fungsi pencarian lanjutan, memastikan bahwa pembeli dapat mengidentifikasi produksi yang mereka minati dan menikmati pratinjau dengan mudah. Lebih dari 800 pertemuan bisnis online yang cocok dijadwalkan untuk menghubungkan peserta pameran dengan pembeli.

Konferensi online membahas prospek industri pasca pandemi

Enam konferensi online yang berlangsung selama FILMART Online akan membahas prospek pasca-pandemi untuk industri, dengan fokus pada pasar hiburan daratan, tren platform streaming terbaru di Asia, dan teknologi untuk mengembangkan konten hiburan interaktif. Pembicara termasuk perwakilan dari pemimpin industri seperti Media Partners Asia (Singapura), New Classics Media (Daratan China), MX Player (India) dan WebTVAsia (Malaysia).

Digital Entertainment Summit 2020 akan diadakan pada hari Jumat, 28 Agustus, dengan tema “Interactivity Actualised – Fresh Sight in Future Entertainment”. Pembicara dari GSMA (Inggris Raya), iQiyi (Tiongkok Daratan), Amazon Web Services (Amerika Serikat), dan Kino (Asia) Industries (Hong Kong) akan menganalisis bagaimana penggunaan 5G, cloud, dan teknologi hiburan interaktif dapat menghadirkan yang lebih imersif. dan pengalaman yang dipersonalisasi ke pasar.

Salah satu yang menjadi fokus dan daya tarik FILMART Online ini adalah memberikan harapan industri konten global bahwa pemulihan pasar dapat dilakukan di era pasca-pandemi. dan itulah yang dibahas dalam dua seminar yang kemarin diadakan.  Vivek Couto, direktur eksekutif Media Partners Asia yang berbasis di Hong Kong, memberikan keynote tentang pertumbuhan platform SVOD Asia dan pola konsumsi konten selama Covid-19. Layanan streaming Asia Pasifik diharapkan memperoleh lebih dari 8,5 juta pelanggan berbayar selama tahun 2020, termasuk hampir 3 juta pelanggan tambahan di Korea dan lebih dari 2 juta di Indonesia. Namun, harga per pelanggan menurun untuk mencerminkan realitas pasar, bahkan dengan Netflix meluncurkan paket khusus seluler yang lebih murah di banyak pasar Asia.

Baca Juga:  Marvel Studios Perkenalkan Super Hero Terbaru : Shang Chi


Couto juga mengatakan investasi konten oleh platform OTT diperkirakan akan meningkat pesat, terutama di India di mana investasi diperkirakan tumbuh dari $ 600 juta pada 2019 menjadi sekitar $ 1,1 miliar pada 2022. Dengan Netflix memimpin, investasi konten di Korea diperkirakan akan meningkat hampir tiga kali lipat. dari hanya di bawah $ 200 juta pada tahun 2019 menjadi hampir $ 600 juta pada tahun 2022.
Namun, Couto mengatakan pemulihan box office akan tertinggal di belakang China di banyak pasar Asia, yang akan memberikan platform OTT keuntungan lebih lanjut: “Ada potensi teatrikal untuk mengkonsolidasikan dan menjadi pengalaman premium, sementara online bisa mendapatkan lebih banyak produk film maju. Teater di pasar ini tidak akan meniru apa yang dilakukannya pada 2019 hingga 2022 atau 2023. Perlu waktu untuk memulihkan ekonomi dan sementara itu, daring akan dilihat sebagai peluang yang signifikan. ”

 




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.