Filmart 2021: Proyek Panas dari Jepang

379

Jepang hadir di ajang Filmart Online 2021 dengan energi positif yang besar pasca kesuksesan yang berhasil mereka tuai di ajang Berlinale dan Pasar Film Eropa, di mana film hasil arahan Ryusuke Hamaguchi berjudul Wheel of Fortune and Fantasy yang diputar perdana di kompetisi itu berhasil menyabet anugerah the Silver Bear Grand Jury Prize.

Sekarang hanya berselang beberapa minggu, lebih dari 70 komisi film Jepang berpartisipasi di ajang Filmart Online 2021, seakan menegaskan bahwa roda produksi film Jepang mulai aktif berputar lagi setelah terganggu pandemi Covid-19 tahun lalu. Bioskop-bioskop di negeri matahari terbit juga sudah beroperasi kembali, dengan menerapkan aturan ketat protokol kesehatan dan pembatasan kapasitas. Berikut ini judul-judul film akan rilis asal Jepang di Filmart tahun ini yang rasanya akan menarik perhatian pasar perfilman dunia.

 

The Asian Angel

Difilmkan di Korea Selatan, proyek panas dari Jepang ini adalah drama terbaru Yuya Ishii ini dibintangi oleh Sosuke Ikematsu sebagai seorang novelis Jepang yang, setelah kematian istrinya, membawa putranya ke Seoul berharap untuk tinggal bersama kakak laki-lakinya yang terasing. Ketika saudara laki-laki melakukan perjalanan bersama, penulis bertemu dengan penyanyi yang sedang berjuang yang baru saja dicampakkan oleh kekasih dan label rekamannya. Joe Odagiri, aktris Korea Moon Choi (Our Body) dan Kim Minjae (Peninsula) juga membintangi produksi bersama Jepang-Korea, yang ditayangkan perdana sebagai film penutup Festival Film Asia Osaka (5-14 Maret). Kru termasuk bakat Korea seperti sinematografer Kim Jongsun (Alive) dan komposer Park Inyoung (Pieta).

 

A Balance

Proyek panas dari Jepang ini adalah film kedua Yujiro Harumoto yang dipilih untuk diputar di bagian Panorama festival film Berlin tahun ini, sebelum memenangkan Jury Award dan People’s Choice Award di Pingyao International Film Festival, serta New Currents Award di Busan International Film Festival di Oktober 2020. Kumi Takiuchi (It Feels So Good) berperan sebagai pembuat film dokumenter yang menyelidiki kasus bunuh diri seorang siswa dan guru, yang diduga berselingkuh, ketika sebuah skandal muncul lebih dekat ke rumah.

Baca Juga:  5 Rekomendasi Kisah Perempuan Tangguh

 

Belle

Paris Charades dan Japan’s Nippon Television (NTV) berbagi tugas penjualan untuk fitur animasi terbaru Mamoru Hosoda, menyusul kolaborasi mereka pada film terakhirnya Mirai (2018), yang ditayangkan perdana di Directors ‘Fortnight di Cannes dan masuk nominasi Oscar serta Golden Globe. Karya barunya, diproduksi oleh Studio Chizu, mengikuti Suzu, seorang siswa sekolah menengah berusia 17 tahun yang tinggal bersama ayahnya di desa pedesaan, yang selama bertahun-tahun hanya menjadi bayangan dirinya sendiri. Suatu hari, ia memasuki dunia virtual di mana ia bukan lagi Suzu, tetapi Belle, penyanyi terkenal dunia. Proyek panas dari Jepang ini  akan dirilis di Jepang pada musim panas 2021.

 

The Great Yokai War – Guardians

Takashi Miike menyutradarai reboot dari film aksi fantasi hit dari tahun 2005, The Great Yokai War, yang kembali menghadapkan seorang anak sekolah melawan makhluk-makhluk mistis purba Jepang, bedanya kali ini para yokai ini bergabung dengan monster-monster pilihan dari seluruh dunia. Skripnya disusun oleh Yusuke Watanabe (Twentieth Century Boys) dan dibintangi oleh Kokoro Terada, proyek panas dari Jepang ini  sekarang dalam tahap pascaproduksi dan direncanakan rilis pada musim panas 2021.

 

Kakegurui Part 2 (Working Title)

 

 

Film ini merupakan sekuel dari Kakegurui, yang kisahnya diangkat dari manga dan anime populer berjudul sama. Masih disutradarai Tsutomu Hanabusa, film ini melanjutkan aksi Jabami Yumeko, gadis pecandu judi di institusi sekolah yang mengajarkan para muridnya menjadi penjudi andal. Minami Hamabe (Let Me Eat Your Pancreas) dan Mahiro Takasugi kembali berduet meneruskan peran mereka. Di babak ini Yumeko akan berhadapan dengan seorang penjudi legendaris yang memutuskan turun gunung untuk menghentikan sepak terjangnya mengalahkan para pejabat eksekutif di akademi tersebut. Proyek panas dari Jepang ini  dijadwalkan rilis di Jepang pada Mei 2021.

Baca Juga:  Film “ YUNI” terpilih mewakili Indonesia di Piala Oscar 2022

 

Wheel of Fortune and Fantasy

Menyusul gelar yang berhasil diraihnya di kompetisi Cannes lewat karyanya Asako I & II (2018), Ryusuke Hamaguchi melanjutkan dengan tema duplikasi dan pencerminan karakter wanita dalam karya baru yang berhasil menganugerahinya Silver Bear Grand Jury Prize di festival film Berlin tahun ini. Proyek panas dari Jepang ini  terdiri dari tiga episode, masing-masing berputar di sekitar seorang wanita, yang menceritakan kisah cinta segitiga yang tak terduga, jebakan rayuan yang gagal, dan pertemuan yang dihasilkan dari kesalahpahaman. Kotone Furukawa, Kiyohiko Shibukawa dan Fusako Urabe menjadi para pemain utamanya.

 




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.