Fakta-Fakta Menarik di Balik Film The Call of the Wild

2104

Jakarta, 2 Maret 2020 – Setelah lebih dari seratus tahun, salah satu novel karya Jack London yang paling ikonik, “The Call of the Wild,” diadaptasi menjadi sebuah film live-action terbaru. Dirilis pada 21 Februari 2020, film produksi Twentieth Century Studios ini menjadi salah satu film keluarga pilihan di akhir pekan karena kisahnya yang emosional, visual yang menarik, dan tingkah karakter Buck yang menggemaskan.

Di balik petualangan menyentuh dan penuh makna Harrison Ford dan Buck, The Call of the Wild memiliki kisah menarik yang patut diketahui oleh para penggemar.

Kisah yang Diadaptasi Dari Novel Legendaris Karya Jack London


“The Call of the Wild” merupakan novel klasik karya Jack London yang dirilis pada tahun 1903, dan telah diterjemahkan ke lebih dari 47 bahasa. Menceritakan tentang seekor anjing yang terbiasa hidup di rumah bersama pemiliknya, harus beradaptasi di alam liar dan memulai petualangan baru yang mengungkap jati dirinya. Perjalanannya menyentuh dengan penuh emosional ini akhirnya membawa Buck dipertemukan dengan sahabat-sahabat barunya, termasuk John Thornton.

Menggabungkan Sentuhan Live-Action dan Animasi


Berdasarkan arahan sutradara Chris Sanders, film The Call of the Wild memberikan sebuah film yang dikemas dalam bentuk sentuhan live-action dan animasi. Dimana karakter ikonik dalam film ini, seekor anjing bernama Buck dibuat dalam bentuk animasi CGI yang diperankan oleh Terry Notary. Pada awalnya yang sutradara hanya ingin menggunakan Notary untuk wajah, penampilan emosional: sorot mata, kesedihan, kebahagiaan, dan ekspresi wajah lainnya. Namun, Notary memerankannya dengan sangat luar biasa dan melampaui ekspektasi dari sang sutradara.

Bekerja Sama Dengan Sinematografer Pemenang Academy Award


Janusz Kaminski, sebagai sinematografer pemenang Academy Award, bekerja sama dalam memproduksi film The Call of the Wild. Hampir 60% dari film ini didominasi oleh efek visual, sehingga Kaminski bekerja sama dengan tim visual effect untuk menghasilkan gambar yang sangat nyata dan asli. Dia bekerja sangat keras untuk menemukan cara terbaik agar kamera menceritakan kisahnya.

Baca Juga:  Serial Live-Action Resident Evil Milik Netflix Mengungkap Para Pemeran Utamanya

Membuat Latar Tempat Yukon Pada Masa Gold Rush di Tahun 1890


Untuk menciptakan kembali Dawson City yang bertempat di Yukon, Kanada, pada masa Gold Rush di tahun 1890. Dalam memproduksi latar tempat tersebut, The Call of the Wild membangun satu blok kota, meskipun dalam film itu berjalan tujuh blok dalam satu arah dan dua blok di arah yang berlawanan. Jadi selama proses desain, mereka “membangun” seluruh kota di komputer, dan kemudian menghapus apa yang sebenarnya akan dibangun secara fisik.

Disutradarai oleh Chris Sanders, The Call of the Wild turut dibintangi oleh deretan aktor dan aktris papan atas seperti Harrison Ford, Dan Stevens, dan Karen Gillan. The Call of the Wild sudah tayang di bioskop-bioskop Indonesia sejak 21 Februari 2020.




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.