Disney Umumkan Restrukturisasi dan Fokus Industri Hiburannya ke Layanan Streaming

475

Disney baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka membuat perubahan besar dari orientasi bisnis hiburan mereka dan salah satunya adalah mereka akan berfokus ke arah layanan streaming. Perusahaan telah sepenuhnya melakukan strukturisasi baru untuk memprioritaskan penawaran layanan hiburan langsung ke konsumennya, yang mencakup Disney+, Hulu dan ESPN+. Meskipun hal ini tentunya akan berdampak besar pada masa depan perilisan di bioskop, perusahaan raksasa ini masih tetap akan merilis film di bioskop di masa mendatang.

Seperti kita ketahui, Disney benar-benar mengalami tahun yang penuh “bencana.” Virus corona mengakhiri aliran pendapatan bagi perusahaan tersebut dari pembatalan siaran langsung olahraga (ditayangkan di ABC dan ESPN) hingga penutupan total taman hiburannya di dalam dan luar negeri, belum lagi kurangnya film di bioskop dan penutupan industri pelayaran. Meskipun begitu banyak hal terjadi, Disney+ menjadi lebih berkembang, melebihi proyeksi untuk pertumbuhan dan menjadi layanan hiburan serba ada untuk produk Disney di tengah karantina yang berkepanjangan dan membuat frustrasi.

Menurut rilis resminya, Disney mengatakan:“Di bawah struktur baru, mesin kreatif kelas dunia Disney akan fokus pada pengembangan dan produksi konten asli untuk layanan streaming Perusahaan, serta untuk platform lama, sementara aktivitas distribusi dan komersialisasi akan dipusatkan ke satu, organisasi Distribusi Media dan Hiburan global. “ Pernyataan tersebut mencatat bahwa unit Distribusi Media dan Hiburan yang baru ini “akan bertanggung jawab atas semua monetisasi konten — baik distribusi maupun penjualan iklan — dan akan mengawasi operasi layanan streaming Perusahaan. Ini juga akan memiliki tanggung jawab tunggal untuk bisnis media dan hiburan Disney.”

Jadi sepertinya Disney konten yang lebih kreatif dan orisinil dan begitu produk tersebut selesai maka mereka akan memutuskan apakahakan diluncurkan melalui layanan streaming seperti Disney+, atau melalui perilisan bioskop.

Baca Juga:  John David Washington Menggantikan Michael B. Jordan dalam Proyek Terbaru David O. Russell

Disney+ telah mengumpulkan lebih dari 60 juta pelanggan sejak diluncurkan November lalu dan perusahaan ini memiliki lebih dari 100 juta pelanggan di berbagai platform streaming-nya. Dengan industry bioskop yang menghadapi masa depan yang tidak pasti, pergeseran fokus ini cukup masuk akal, secara finansial.

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.