Come Play, Sinopsis dan Ulasan

1605

Setiap orang membutuhkan seorang teman meskipun mereka mungkin tidak selalu memiliki niat yang benar dan terkadang mereka muncul pada waktu yang paling buruk. Premis storyline semacam ini kurang lebih telah muncul di film horor yang tak terhitung jumlahnya. Kalau bicara tentang film horor terbaru, Come Play, tidak ada bedanya lebih baik atau lebih buruk. Come Play adalah film thriller horor Amerika 2020yang ditulis dan disutradarai oleh Jacob Chase. Film ini dibintangi oleh Gillian Jacobs , John Gallagher Jr. , Azhy Robertson, dan Winslow Fegley.

Oliver adalah anak autis yang menggunakan smartphone untuk berkomunikasi dengan orang lain. Ia bersekolah dan sebagian besar diasuh oleh ibunya, Sarah; ayahnya Marty menghabiskan sebagian besar waktunya di tempat kerja berusaha memenuhi kebutuhan. Pernikahan Sarah dan Marty menjadi sulit sejauh Marty pindah. Suatu malam Oliver melihat aplikasi di smartphone-nya, “Monster yang Disalahpahami”, yang menceritakan kisah monster bernama “Larry” yang “hanya menginginkan teman”. Hal-hal aneh mulai terjadi pada Oliver setelah dia membaca ceritanya: lampu mati sendiri, dan wajah kedua muncul di tabletnya saat dia bermain dengan aplikasi gambar.  Berawal dari situ, dimulailah rangkaian kejadian supranatural mengerikan yang sebelumnya tidak pernah terbayangkan akan dialami baik oleh Oliver maupun ayah dan ibunya.

Come Play sedikit banyak mengingatkan pada Lights Out. Keduanya dimulai sebagai film pendek populer yang dikembangkan oleh produser menjadi film layar lebar. Keduanya melibatkan entitas jahat yang bermanifestasi dalam kegelapan untuk meneror seorang anak bermasalah. Keduanya menampilkan anggota keluarga wanita pelindung yang dimainkan oleh bintang kelas menengah yang dapat dengan mudah bertukar peran tanpa ada yang memperhatikan perbedaan materi.

Kalau dipikir-pikir, sejumlah tren dan kiasan horor dari tahun 2010-an berujung pada Come Play. Seperti The Babadook, Makhluk Come Play keluar dari sajak anak-anak terkutuk dengan asal yang tidak diketahui. Seperti The Darkness, masalah perilaku anak autis menambah stres yang sudah ada di antara orang tua yang kejam. Seperti terlalu banyak film untuk disebutkan, perangkat elektronik berperan penting dalam penyebaran horor modern ini. Juga seperti terlalu banyak film untuk disebutkan, tabrakan mobil yang diatur waktunya membuat karakter kehilangan komisi ketika cerita perlu untuk sementara membawanya dari meja. Come Play biasanya mengikuti resep yang sudah distempel untuk sajian horor standar, tidak seperti judul Blumhouse rata-rata yang dimaksudkan untuk daya tarik penonton mainstream.

Baca Juga:  Amazon Rilis Final Trailer Without Remorse yang Sarat dengan Aksi Keren

Bagian terbaik dari  Come Play , atau setidaknya yang membuatnya tetap bisa ditonton adalah performa para pemainnya. Materinya tidak terlalu bagus tetapi Jacobs, Gallagher Jr., dan Robertson mampu tampil baik sebagai Sarah, Marty, dan Oliver. Chemistry antara Jacobs dan Robertson menjual hubungan sulit mereka. Perjuangan dan frustrasi Sarah yang membesarkan Oliver agak bisa diterima sementara dunia Oliver agak menarik untuk ditonton.

Film seperti Come Play dibuat karena risikonya rendah bagi studio yang memutarnya dengan aman. Namun meski demikian, sutradara Jacob Chase mampu mendemonstrasikan teknik yang layak untuk premis yang terhitung generik ini. Dipisahkan oleh epilog sentimental, filmnya memang menyertakan akhir tak terduga yang kejutannya menyuntikkan semangat atipikal dari film B DTV yang berpura-pura menjadi film thriller teatrikal. Come Play juga makin menegaskan salah satu resep film horor untuk berhasil adalah dengan menempatkan karakter anak-anak sebagai penanggung konflik utamanya. Intinya, horror with kids as center usually never fail.

Secara keseluruhan, Come Play tidak pernah menjadi lebih imajinatif secara inventif daripada itu, juga tidak dibuat untuk mencoba mengambil resiko. Pada akhirnya,  Come Play  adalah pengalaman thriller horor yang solid yang menawarkan lebih banyak hal yang sama dan untuk beberapa penonton, itu bisa cukup tetapi sebagian besar mungkin akan menginginkan lebih.

Come Play tengah tayang di jaringan bioskop tanah air




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.