Christopher Nolan Menentang Keras Rencana Warner Bros. untuk film 2021!

1371

Christopher Nolan sepertinya bukan penggemar keputusan Warner Bros. untuk merilis film-film tahun 2021 mereka di HBO Max pada hari yang sama dengan rilis bioskopnya mereka. Nolan sangat vokal tentang hal itu.

Seperti kita ketahui, pada 3 Desember yang lalu, studio tersebut membuat kejutan ke seluruh industri perfilman ketika mengumumkan rencana mereka untuk merilis film-film tahun depan mereka  bersama dengan rilis digital di HBO Max. Hal ini menimbulkan banyak konsekuensi sulit yang dipertanyakan, seperti mengorbankan sejumlah pendapatan box office dan ancaman pembajakan.

Seperti yang diduga, pelaku industri di Hollywood marah dengan keputusan itu. Beberapa studio film lain seperti Legendary, sineas film dan para aktor sama-sama tidak senang dengan keputusan mereka dan telah berbicara menentangnya.

Salah satu yang paling vokal adalah Christopher Nolan, yang telah lama menjalin hubungan dengan Warner Bros., yang mendistribusikan beberapa karyanya yang paling sukses, dari The Dark Knight, Inception hingga Interstellar. Sejak awal pandemi, Nolan telah memperjuangkan filmnya Tenet untuk tayang di bioskop sepenuhnya.  Dan hal itu benar-benar terjadi di bulan September yang lalu. Dalam pernyataan terbaru kepada The Hollywood Reporter, Nolan menentang keputusan Warner Bros.

“Beberapa pembuat film terbesar di industri perfilman dan para bintang film pergi tidur pada malam hari dengan mengira mereka bekerja untuk studio film terbesar dan hanya terbangun untuk mengetahui bahwa mereka bekerja untuk layanan streaming terburuk.”

“Warner Bros. memiliki mesin yang luar biasa untuk menghadirkan karya pembuat film di mana saja, baik di bioskop maupun di rumah, dan mereka kini malah menghancurkannya. Mereka bahkan tidak mengerti apa yang hilang. Keputusan mereka tidak masuk akal secara ekonomi, dan bahkan investor Wall Street yang paling kasual pun dapat melihat perbedaan antara gangguan dan disfungsi.”

Keputusan Warner Bros. juga dinilai cukup penting karena telah menjadi preseden bagi studio lain untuk mempertimbangkan diri untuk bergerak maju. Sementara Universal berusaha untuk menyelesaikan kesepakatan dengan bioskop dengan memperpendek masa tayang di bioskop, Warner Bros berusaha untuk menutup jendela itu sepenuhnya. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang masa depan bisnis bioskop yang diharapkan dapat kembali normal pasca pandemi. Meskipun kesepakatan Warner Bros. dengan HBO Max secara teknis hanya untuk film yang dirilis pada tahun 2021, namun satu tahun sudah cukup signifikan untuk membentuk masa depan industri film.

Baca Juga:  Review Film Akhirat: A Love Story

Sineas film lain juga mengungkapkan ketidak setujuan mereka. Sutradara Crazy Rich Asians, Jon M. Chu  mengatakan bahwa dia “sangat terkejut” setelah mengetahui tentang keputusan WB, dan sutradara Dune, Denis Villeneuve, kecewa karena dia yakin layar lebar penting bagi dunia yang dia bangun.




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.