Cast Roh Mati Paksa Ketempelan Saat Syuting, Simak Kisah-Kisah Seram Dibalik Layarnya

598

C: Hi sobat Cinemags, sekarang di studio ini udah kerasa aja aura mistisnya, karena apa?, karena kita sudah kedatangan cast dari “Roh Mati Paksa”, siapa saja cast dan sutradaranya, nanti akan kami perkenalkan

Halo gw Adi Garing sebagai sutradara

Halo saya Ratu Sikumbang

Halo saya Robert Chaniago berperan sebagai Fery

Ya saya Arnold Leonard sebagai Boy

Saya Ahmad Pule sebagai Alfin

C: Karakter Alfin ini sebagai apa?

Pule: Karakter Alfin ini sebenarnya gak sedikit lucu dan lebih akrab banget dengan si Boy ini

C: Kalo Arnold gimana

Arnold: kalo gw sendiri, gw kan berperan sebagai Boy, nah Boy ini, dia memiliki dua kepribadian khusus……udah deh jangan kita bahas lagi…

Richard: Kalo saya sebagai Fery, dia tuh orangnya pemberani dan peduli sama temennya

Ratu: Saya sebagai Farah disini…lebih ke manja, lebih ke penakut, pokoknya lebih-lebih aja….

C: Kenapa nama filmnya Roh Mati Paksa. Apa kisah terjadinya dibalik judul Roh Mati Paksa

Adi Garing: Film Roh Mati Paksa ini tadinya judulnya Don’t Runaway, tapi kita ubah judulnya untuk memenuhi permintaan pasar juga, jadi film ini juga diminta oleh negara lain seperti Malaysia, Singapur, Brunei, pas saya ke-sana, mereka mau judul yang berbau Melayu, jadi produsernya bilang, ya udah diganti aja judulnya sekalian. Akhirnya kita sepakat bikin judulnya Roh Mati Paksa.

C: Untuk tagline-nya sendiri kan judulnya ‘Cinta di Ujung Maut‘ apakah ada kisah-kisah romance -nya di film ini?

Adi Garing: Wah…itu yang dilakukan seorang Boy

C: Buat Ratu Sikumbang, ini kan penyanyi ya, kenapa bisa ikut dalam film ini

Ratu: Kalo aku sih karena ada sinopsis awal dulu kali ya, kalo tertarik apa enggaknya, melihat karajter Farah sendiri, ini tuh lebih dekat dengan karakter aku. Dan kenapa aku berani dari nyanyi tiba-tiba ke film, eh…gimana ya, kayak pengen suatu pengalaman yang beda aja gitu di luar passion aku.

Baca Juga:  Trailer Pixie Menjanjikan Sebuah Film Aksi Komedi yang Cukup Menyegarkan

C: Untuk Arnold. Pertama kali ke markas Cinemags kan untuk film genre action, sekarang ke sini untuk film horror. Dari film action terus pindah ke horror, apa sih kesulitannya?, apa bedanya, terus lebih nyaman dimana?

Arnold: Ok kalo sebelumnya kan gw pengen sesuatu yang berbeda tadi. Temen-temen yang lain kan ada yang mainnya di drama semua atau di horror semua, nah pas pertama-tama itu gw pengen main di film action, tapi kesini-sini gw pengen nyoba yang genrenya horror, tapi ada actionnya. Temen-temen yang lain kan suka cerita kalo ada kejadian-kejadian aneh dan mistis, syutingnya banyak rintangan gitu, kalo yang kemaren kan syutingnya siang terus tuh, malemnya dikit, nah kalo di film horor ini kok pengen coba dunia malam gitu…

C: Tapi kalo disuruh milih nih, dalam satu waktu lu disuruh pilih main dalam film horor atau drama action, lu lebih milih yang mana

Arnold: Kalo dari pribadi sendiri nih, dari dulu tuh emang pengen kejar action sih

C: Syuting-nya dimana sih

Adi Garing: Di puncak, namanya vila “…..”, itu vila paling atas, vila itu bener-bener angker, gak pernah ada yang nempatin, kolam renangnya itu kotor semua, kita bersihin

Arnold: Tapi pas di-posting di grup foto lokasinya-nya…gw udah langsung….wah disini banyak nih…gw udah yakin. Tapi pas begitu ke sana, awalnya tuh santai….biasa aja, biasa aja… eh satu kena, dua kena…gw pun kena..kan kata nyokap bokap dulu, kalo misalkan ada di suatu tempat serem dan merasa merinding, cuekin aja, karena kalo kita semakin larut di dalamnya, semakin ingin tahu, nanti malah menunjukan wujudnya. Makanya gw kalo kayak buang air kecil, cuek aja…walaupun dari hati sebenarnya takut. Tapi gw baru merasa ada itu pas adegan di kamarnya Boy yang banyak patungnya, disitu gw merinding karena patung-patung itu seakan melihat ke arah gw

Baca Juga:  Diana Kembali Beraksi dengan Armor Emasnya di Trailer versi Jepang dari Wonder Woman 1984

C: Terus pas cerita ketempelannya itu gimana

Arnold: Jadi kayaknya itu karena kecerobohan gw sendiri…pipis sembarangan intinya, karena udah kebelet banget dan toiletnya jauh dan gelap banget, gw gak berani jadi ya udah disitu aja, terus pas gw masuk di sebuah adegan, gw langsung udah gak enak. Adegan gw itu kan kesurupan tuh, gw nyekek si vina, terus kan gw main emosi dan tiba-tiba ada yang nabok gitu di belakang, nah disitu gw langsung kayak merem gelap, tiba tiba gw gak tau, tiba-tiba pas melek udah rame orang.. nah setelah dari itu..dia yang kena (Ahmad)

Ahmad: Pas suatu adegan tiba-tiba lemas dan pingsan, bangun-bangun orang udah rame

C: Kalo kalian sebenarnya percaya gak sih sama makhluk goib gitu?

Arnold: Kalo gw sebenarnya gak percaya, begitu kejadian kayak gitu gw kan sempet sakit dan minta dipijit. Nah bapak-bapak yang pijit tuh bilang “itu ada tangan anak kecil”, ngecap di badan, terus gw gak percaya dan bapak itu ngasih kaca ke gw…oh iya ada cap tangan anak kecil tapi setelah dipijit, didoain segala macam sama dia hilang.

C: Kalo Richard sendiri percaya gak?

Richard:Kalo saya sih sejak awal percaya, pas di ruang kostum itu ada kameramen yang sedang ngambil video di sofa dan gak sengaja merekam bagian atas ruang studio, pas ngambil viedo, dia belum ngeh, baru pas dia liat kamera keliatan di atas ada tiga orang. Dan gw beneran liat di kamera ada tiga orang, yang satu terbang terus nongol lagi dari bawah

C: Ratu sendiri gimana?

Ratu: Kalo menghadapi yang mistis-mistis itu udah sering, udah biasa, apalagi kalo orang-orang Sumatera itu emang urusannya. Sebenarnya gw penakut, tapi seperti yang Arnold bilang tadi, kalo kita takut jangan kepo, penasaran pengen tau, malahan gw paling aman karena selama syuting gak pernah ketempelan dan diganggu, tapi gw juga nyimpen gunting lipat dan bawang putih (jimat)

Baca Juga:  Tonton Bagaimana ILM Membuat Razor Crest di Promo Terbaru The Mandalorian

Arnold: Saya sempet tanya ke bapak-bapak penjaga rumah ini katanya rumah ini udah lama ada, sejak puluhan tahun dan gw tanya itu patung-patung yang di atas apa gak dipindahin aja, si bapaknya malah takut mindahin, katanya udah pernah ada yang coba geser tapi gak bisa, karena berat banget, waktu itu udah ada sampai lima orang yang coba geser satu patung

C: Terus dengan kejadian-kejadian kayak ketempelan gitu ada pikiran kapok gak buat main di film mistis lagi

Richard: Enggak sih, itu tantangan buat gw, karena gw suka tantangan

C: Ok seru juga pengalaman mistisnya, kembali lagi ke film ini. Sekarang apa alasan kalian kenapa masyarakat harus nonton film ini. Experience apakah yang kalian tawarkan di film ini?. Dari sutradaranya dulu deh

Adi Garing: Film ini mengajarkan kita untuk berani melakukan sesuatu dan berani untuk bertanggung jawab, terutama nilai moralnya sih disitu. Bedanya film horror kita ini ada action-nya, jadi gak nakut-nakutin melulu…

C: Oke, satu kata doang untuk film ini dari masing-masing kalian

Adi Garing: emm.. satu kata doang ya..apa ya.. (lagi  mikir)

Ahmad: Mantul

Arnold: Keren

Richard: Gokil

Ratu: Fantastis

Adi Garing: Gw serem dah…

C: Ok buat kalian yang pengen ngerasain satu experience baru dimana kalian bisa rasain film yang mantul, keren, gokil, fantastis, seram, kalian harus nonton film ini tanggal 22 Maret 2020 di bioskop kesayangan kalian. Ok segmen ini kita tutup, terima kasih teman-teman.

 

 

 

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.