Cameo Lynda Carter di Wonder Woman 1984 Mempetegas Kehadirannya di Tiga Dunia DC

4107

 

SPOILER ALERT!!!!

 

Berkat Wonder Woman 1984, Lynda Carter dapat dikatakan berada di tiga “Bumi/Earth” berbeda di multiverse DC. Sementara Gal Gadot adalah aktris pertama yang membawa Diana Prince ke layar lebar, Carter telah dikenal dan dicintai karena perannya sebagai pahlawan wanita Amazon yang ikonik tersebut melalui serial televisi. Pada tahun 70-an, Carter membintangi serial Wonder Woman, yang memukau dunia dan terus berlanjut hingga beberapa dekade kemudian.

Selama ajang crossover “Crisis on Infinite Earths,” di Arrowverse, beberapa dunia yang termasuk dalam berbagai acara TV tersebut dan film DC direferensikan dan ditampilkan dan dengan demikian mengonfirmasi bahwa mereka semua ada di multiverse yang sama. Sementara multiverse asli akhirnya dihancurkan, Oliver Queen mereboot dunia tersebut sebagai Spectre sambil juga membuat Earth baru serta memulihkan beberapa Earth sebelumnya. Karena adanya Arrowverse, semua yang dimiliki dan akan dilakukan Warner Bros berdasarkan pada properti DC, bahkan jika itu terjadi di Earth mereka sendiri, semuanya terhubung melalui multiverse, termasuk DCEU. Sejak mereka menetapkan hal tersebut, itu berarti bahwa sosok yang diperankan oleh Lynda Carter di Wonder Woman 1984 bukan satu-satunya karakter yang mengaitkan dirinya di DC multiverse.

Inilah setiap karakter yang dimainkan oleh Carter di seluruh properti live-action Warner Bros. dan DC.

Wonder Woman dari Earth-76

Seperti kita ketahui, beberapa aktor DC masa lalu muncul dalam “Crisis on Infinite Earths,” dan ada upaya yang dilakukan untuk membuat Carter untuk berperan kembali sebagai Wonder Woman di crossover tersebut. Tapi seperti yang dilihat pemirsa sendiri, Carter tidak pernah muncul sebagai superhero dalam acara yang mengubah Arrowverse itu. Entah itu karena anggaran atau penjadwalan, itu pasti sesuatu yang coba diwujudkan oleh pencipta Arrowverse. Namun demikian, penulis Arrowverse menemukan cara untuk membuat versi serinya di Multiverse mereka. Marc Guggenheim yang ikut menulis komik tie-in “Crisis on Infinite Earths”, Paragons Rising, memiliki dua alur cerita yang melibatkan Bumi/Earth lain yang tidak dapat ditampilkan oleh acara TV-nya.

Baca Juga:  Andrew Garfield Menjadi Seorang YouTuber di Trailer Film Mainstream

Salah satu Bumi yang dikunjungi dalam komik tersebut adalah Earth-76 yang secara singkat melihat Diana berganti kostum Wonder Woman. Mengingat kemiripan dengan iterasi Carter tentang pahlawan wanita DC tersebut, Guggenheim dapat mengaitkan acara tv-nya tersebut secara resmi menjadi bagian dari multiverse Arrowverse.

Presiden Olivia Marsdin/Durlan dari Earth-Prime

Wonder Woman dipastikan ada di Arrowverse meskipun tidak membuat satu pun penampilan di acara mana pun. Namun, sebelum Earth-38 (dunia Supergirl) dihancurkan dalam Crisis, Carter berhasil masuk ke Arrowverse sebagai karakter yang berbeda. Salah satu tambahan besar untuk Supergirl season 2 adalah ketika Carter berperan sebagai Presiden Amerika Serikat yang merupakan karakter tamu berulang selama tiga musim. Namun, kemudian ada perubahan besar pada karakter yang diperankan oleh Carter, Olivia Marsdin. Selama musim kedua, Olivia terungkap adalah Durlan, alien yang datang ke Bumi untuk mencari perlindungan di sana setelah dunianya diperbudak.

Meskipun Olivia belum muncul di Supergirl atau acara Arrowverse lainnya pasca “Crisis”, tampaknya sejarahnya di Earth-Prime hampir sama dengan di Earth-38. Mungkin, jika penggemar beruntung, karakter Carter akan kembali ke Supergirl terakhir kali selama musim keenam sebelum pertunjukan berakhir.

Asteria di Dunia DCEU

Terakhir, namun tidak kalah pentingnya, Carter muncul di DC Universe di Wonder Woman 1984. Selama kisah sejarah Golden Eagle Armor, film ini menceritakan kisah Asteria, pahlawan Amazon hebat yang berperang melawan seluruh pasukan musuh sendirian agar para saudarinya bisa mencapai Themyscira. Semua Amazon menyerahkan potongan baju besi mereka yang kemudian digunakan untuk membuat Golden Eagle Armor. Berkat itu, Asteria mampu menahan pasukan sendirian, sehingga menjadi legenda di antara suku Amazon. Meski Asteria diyakini telah mengorbankan dirinya, ternyata bukan itu masalahnya.

Baca Juga:  Tujuh Hal yang Jarang Diketahui Tentang Seri Mortal Kombat

Dalam adegan post-credit Wonder Woman 1984, terdapat adegan yang memperlihatkan seorang wanita misterius berambut gelap dengan jubah biru saat dia berjalan di kota. Tiba-tiba, sebuah tiang hampir menimpa ibu dan bayinya sebelum wanita misterius itu menghentikannya hanya dengan satu tangan. Saat sang ibu mengikutinya untuk berterima kasih kepada pahlawan misteri, wanita itu berbalik untuk memperkenalkan dirinya dan Carter, yang menyatakan dirinya sebagai Asteria.

Apa yang diungkapkan ini adalah bahwa legenda Asteria tidak hanya nyata tetapi dia hidup di antara peradaban manusia secara rahasia. Jenkins tidak mungkin membiarkan ini tidak terselesaikan untuk Wonder Woman 3 dan seterusnya. Dengan seseorang yang ikonik seperti Carter dan apa yang telah dia lakukan untuk karakter ini, akan menjadi kekecewaan besar jika Asteria dan Diana entah bagaimana tidak bersama dalam film berikutnya atau bahkan di Wonder Woman 4 yang sudah dalam pengembangan. Jika Grant Gustin dan Ezra Miller (sebagai the Flash) dapat berbagi layar selama satu menit, seharusnya tidak sulit bagi Wonder Woman dan Asteria untuk bersatu.

Sekilas mengenai serial Wonder Woman yang dibintangi oleh Carter; Meskipun acara tersebut hanya berlangsung selama tiga musim (1975-1979), serial Wonder Woman ini telah menjadi bagian besar dari budaya pop serta memperkenalkan karakter secara ke seluruh dunia. Meskipun butuh waktu lebih lama bagi Diana untuk mendapatkan debut sinematiknya, franchise yang kemudian digawangi oleh Gadot telah menjadi salah satu aspek DCEU yang paling disukai. Keberhasilan “finansial” Wonder Woman 1984 menginspirasi Warner Bros. untuk secara resmi mempercepat proses produksi Wonder Woman 3 dengan Jenkins kembali ke kursi sutradara dan penulis. Tetapi setelah cameo mengejutkan Carter, aktris ikonik itu sekarang telah menjadi bagian dari multiverse DC di Warner Bros.  yang juga dapat dikaitkan dengan Arowverse dari CW.

Baca Juga:  Proyek Film DC Masa Depan Pasca ZSJL

 




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.