Blumhouse Menghentikan Semua Aktivitas Pemasaran The Hunt Setelah Penembakan Massal

1353

Kampanye promosi film The Hunt telah dihentikan sementara karena penembakan massal baru-baru ini di El Paso, Dayton, dan Gilroy. Film ini menceritakan tentang orang-orang kaya yang berburu sesama orang Amerika dan pemasarannya sedikit terlalu sensitive dengan peristiwa penembakan baru-baru ini, yang menewaskan sedikitnya 35 orang dan melukai lebih banyak lagi. Blumhouse dan Universal akhirnya memutuskan untuk menghentikan semua iklan TV untuk film mereka yang akan datang dan merilis pernyataan yang merinci alasan mereka.

“Out of sensitivity to the attention on the country’s recent shooting tragedies, Universal Pictures and the filmmakers of The Hunt have temporarily paused its marketing campaign and are reviewing materials as we move forward.”

The Hunt sudah menuai kontroversi sebelum penembakan terjadi. Sebuah film dengan nada politis di mana orang-orang istimewa memburu orang-orang yang mereka anggap “lebih rendah” keluar pada saat negara sedikit terpecah (Amerika). Namun demikian, The Hunt masih di jalur untuk rilis tanggal 27 September mendatang dan studio tidak memiliki rencana untuk mengubahnya, sampai tulisan ini dibuat.

Ini bukan pertama kalinya Hollywood harus menyesuaikan film mereka karena tragedi. Serangan teroris 11 September 2001 membuat tanggal rilis film Collateral Damage yang dibintangi Arnold Schwarzenegger bergeser karena memiliki adegan yang menampilkan terorisme. Sony menarik pemasaran untuk Spider-Man karena menggunakan citra Menara Kembar/Twin Tower dan Men in Black 2 sepenuhnya menghapus gambar Menara Kembar dari sekuel ini. Remake Death Wish ditunda setelah penembakan massal di Las Vegas pada 2017. Blumhouse bahkan harus memindahkan tanggal rilis Happy Death Day 2U setelah tanggal rilis jatuh pada hari peringatan penembakan Parkland.

Penembakan massal baru-baru ini di El Paso – Texas, Dayton – Ohio, dan Gilroy – California telah mengangkat perdebatan mengenai senjata di Amerika sekali lagi. Presiden AS, Donald Trump tidak menyalahkan film, tetapi dia menyebut video game kekerasan dan penyakit mental sebagai bagian dari kesalahan, sementara yang lain percaya bahwa harus ada undang-undang senjata yang lebih ketat. Apapun itu, Amerika Serikat masih berjuang dengan kasus penembakan massal karena terjadi lebih sering sekarang daripada sebelumnya. Pertarungan melawan kekerasan senjata tidak akan diselesaikan dalam waktu dekat.

Baca Juga:  Ini Dia Full Trailer dari Serial Sekuel dari Silence of the Lambs, Clarice



Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.