Bicara santai di balik film Disney’s Flora and Ulysses (1)

255

Film  Disney’s Flora and Ulysses memiliki banyak genre yang berbeda. Merupakan sebuah film petualangan, komedi dengan tupai superhero.

Bersama host Nikki Novak, berikut adalah rangkuman bicara santai film Disney’s Flora and Ulysses bersama Alyson Hannigan (Phyllis Buckman) , Ben Schwartz (George Buckman), Matilda Lawler (Flora Buckman),   Danny Pudi (‘Millaer”) ,sutradara Lena Khan beserta Kate DiCamillo pengarang buku Flora and Ulysses , saat preskon Internasional berlangsung.

 

NIKKI: Ya ampun. Saya sangat senang membicarakan film ini. Saya seorang penggemar. Saya akan mulai denganmu, Kate.
Pertama-tama, apakah saya melihat Anda di film secara kebetulan? Apakah Anda sekarang memiliki halaman IMDB? Apakah Anda sekarang secara resmi menjadi aktor?

KATE DICAMILLO  : [Tertawa] Kalian memang melihatku di film, tapi saya tidak akan memberitahumu di mana  saya berada dalam film itu dan tidak akan memberitahumu betapa kerasnya,  saya bekerja untuk mendapatkan ketenaran sekian  nano detik itu.

NIKKI: Benar. Saya tahu untuk para penggemar buku mungkin sudah atau mungkin tidak mengetahui hal ini, tetapi bagaimana Anda memutuskan untuk melakukannya ? Mengubah tupai menjadi pahlawan super? Karena saya jadi berfikir “Kenapa saya yang memikirkan itu?

KATE DICAMILLO: [Tertawa]  Ibu saya mempunyai penyedot debu yang dia cintai dan Ibuku meninggal pada tahun 2009. Pada tahun terakhir hidupnya, dia terus berkata, “Apa yang akan terjadi dengan penyedot debu saat saya pergi?” Dan saya menjadi berfikir “Mengapa kita mesti khawatir dengan penyedot debu? Ada hal-hal yang lebih besar. Tapi saya melakukan apa yang saya janjikan padanya. Saya mengambil penyedot debu. Namun Ibu saya memiliki  seekor kucing paling jahat di dunia bernama Mildew . Saya alergi pada kucing, dan saya tidak bisa membawa penyedot debu ke dalam rumah karena semua bulumkucing di dalamnya, jadi saya harus meninggalkannya di garasi. Setiap kali saya pergi ke garasi, saya akan melihat penyedot debu, dan itu akan membuat hatiku sedih , penyedot debu itu membuatku merindukan ibu saya.

Baca Juga:  Review film Aum !

Kemudian, saat musim semi setelah ibuku meninggal, ada tupai di tangga depan rumah saya, yang secara dramatis melintasi anak tangga, terlihat jelas dalam kesulitan. Dan dia tidak akan bergerak ketika saya mendekatinya. Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan untuknya. Saya menelepon salah satu sahabat saya yang tinggal satu blok jauhnya.

Saya berkata, “Tolong saya. Ada seekor tupai sekarat di tangga depan rumahku”.

Dia berkata , “Apakah Anda memiliki T-shirt dan sekop?”

Dan saya berkata “Saya mempunyai keduanya”

Dia berkata, ” Ambil kausnya, ambil sekop. Saya akan datang ke sana dan memukulnya dia di  kepala.”

Semua ini membuatku berpikir tentang, E.B. Esai White, Death of a Pig. Bagaimana dia keluar untuk memberi makan babi dan memikirkan cara untuk menyelamatkan nyawa babi. Saya pun jadi memikirkan cara untuk menyelamatkan nyawa tupai dan saya menggabungkannya dengan penyedot debu di garasi, dan begitulah ceritanya.
Tupai itu seakan berkata, “Aku bukan boneka” ;

copyright Disney

NIKKI: Itu adalah cerita yang luar biasa. Um, Matilda, selamat atas film ini.
MATILDA: Terima kasih.
NIKKI: Kamu sangat luar biasa untuk ditonton. Setiap baris yang Anda miliki diucapkan dalam film ini, saya berpikir, “Itu bisa saja berada di trailer. Itu bisa saja di trailer”
MATILDA: [Tertawa]
NIKKI: Ini seperti mimpi. Saya tidak tahu bagaimana kamu melakukannya.
MATILDA: Terima kasih.

NIKKI: … ada seribu aktris yang dilihat untuk peran ini. Seperti apa momenmu saat kamu mengetahui bahwa kamu akan menjadi Flora?

MATILDA: Jadi, begitulah, aku sebenarnya, seperti, di tengah kota, kerumunan besar dimana-mana, aku mendapat telepon dari Lena. Dan aku hampir tidak bisa mendengarnya, dan Lena  mengatakan , “Apakah kamu ingin bermain di film ini?” ; Dan saya melompat-lompat kemana-mana  sangat gembira.
LENA: [Tertawa]
MATILDA: Ya. Itu luar biasa. Saya, begitu bergairah.

Baca Juga:  Panduan Event DC FanDome 2021

(bersambung)




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.