7 Film Terbaik Peter Fonda

394

Peter Fonda, aktor klasik yang meninggal pada hari Jumat di usia 79 tahun, sudah terkenal bahkan jika dia tidak pernah membuat film. Sebagai putra aktor Henry Fonda, saudara aktris Jane Fonda dan ayah kandung Bridget Fonda, ia adalah bagian dari gen keluarga Hollywood yang ulung. Ia  membuat kontribusi mendalam pada warisan Fonda sebagai sutradara, produser dan aktor. Pada akhir 1960-an dan awal 70-an khususnya, berkat film-film seperti “Easy Rider” dan “Dirty Mary Crazy Larry,” Fonda menghasilkan semacam mistik pelanggar hukum, menempatkan putaran tandingannya sendiri pada karakter western bertubuh ceking (junkies) yang juga pernah dimainkan ayahnya dulu.

Dalam jenjang kariernya belakangan, lewat film-film seperti “Ulee’s Gold” dan “The Limey,” Fonda menjual persona khas-nya, ia memainkan gaya hippies, seperti dekade sebelumnya. Dengan suaranya yang dalam dan datar, wajahnya lancip dan mata biru ‘berjiwa’, ia menjadi satu-satunya aktor tanpa duanya. Kelebihan itu ia gunakan di banyak film klasik sepanjang hidupnya.

Database online IMDB mengenang Fonda dengan 116 peran. Berikut ini merupakan tujuh di antaranya yang terbaik:

The Wild Angels (1966)

Setelah memulai kariernya di teater dan televisi New York pada awal 1960-an, Fonda menarik perhatian produser Hollywood yang ingin mengemasnya sebagai pemeran utama dalam kisah romantis seperti “Tammy and the Doctor.” Tapi aktor itu lebih tertarik narkoba, pemberontakan dan rock ‘n’ roll. Dia menemukan sebuah kendaraan untuk value-nya di The Wild Angels, sebuah gambar sepeda motor yang diisi “youthsploitation” yang disutradarai oleh pengusaha film indie Roger Corman. Kisah film tentang gerombolan yang mengamuk menyerupai melodrama remaja nakal moralistik dekade sebelumnya; tapi Corman mengadopsi nada yang kurang menghakimi. Penggambaran pengendara sepeda motor yang bersemangat dan tanpa embel-embel Fonda membantu mempopulerkan antihero baru ke layar lebar.

Baca Juga:  Paramount Luncurkan Sneak Peek dari Trailer Ghost in the Shell Versi Super Bowl

 Easy Rider (1969)

Corman dan Fonda menelurkan penerus “The Wild Angels” lewat drama LSD dan petualangan jalanan di mana Fonda bersanding bersama Dennis Hopper. Hopper dan Fonda kemudian memutuskan untuk memanfaatkan daya tarik penonton bioskop Amerika yang semakin besar dengan bikers. Dalam “Easy Rider,” keduanya menggantikan banyak genre kekerasan dengan selingan psychedelic, bersama dengan pengiriman dokumen-realistis dari kesenjangan generasi yang melebar di negara itu. Karakter tenang dan bermartabat Wyatt (Fonda), menambahkan unsur kerinduan spiritual pada film yang bahkan bisa dihubungkan dengan mereka yang bukan kaum hippies.

 Dirty Mary Crazy Larry (1974)

Fonda mulai berkarir sebagai bintang film drive-in pada tahun 1970-an, membawa karisma low-key dan nama terkenalnya ke banyak film bertema kejar-kejaran antar mobil dan balas dendam. “Dirty Mary, Crazy Larry” adalah salah satu yang paling menyenangkan dari tema itu, dengan Fonda berperan sebagai pengemudi mobil balap yang merampok sebuah supermarket bersama temannya (Adam Roarke) dan mantan kekasih (Susan George), kemudian melaju melalui pedesaan California dengan mobil polisi. Dengan kacamata hitam besar dan senyumnya yang indah, Fonda memotong sosok yang sama kerennya dengan karakter motornya yang berusia 60-an.

Race With the Devil (1975)

Sebagaimana “Easy Rider” yang menawarkan sensasi serupa layaknya “The Wild Angels,” demikian juga “Race with the Devil” yang menampilkan sensasi serupa dengan “Dirty Mary, Crazy Larry” tetapi dengan sentuhan berbau okultisme. Kali ini, Fonda berperan sebagai penggila sepeda motor trail, yang bersama dengan rekan bisnisnya (Warren Oates) dan istri mereka (Loretta Swit dan Lara Parker) secara tidak sengaja menyaksikan konspirasi satanisme. Segera pasangan-pasangan itu mengemudi untuk menyelamatkan diri dengan R.V. yang membuat mereka selangkah lebih maju dari para okultis.

Baca Juga:  8 Pesawat Luar Angkasa Terkeren dalam Film Sci-Fi

Ulee’s Gold (1997)

Fonda menerima satu-satunya nominasi aktor Oscar terbaik untuk drama karakter yang bagus ini, ditulis dan disutradarai oleh sutradara asal Florida, Victor Nuñez. Di dalamnya, Fonda berperan sebagai peternak lebah yang sudah kewalahan dengan keluarga dan tanggung jawab, suasana bertambah runyam saat perbuatan kriminal putranya membuat situasi rumah tangganya berada dalam bahaya. Ini adalah penampilan yang sangat bernuansa dari Fonda.

 The Limey (1999)

Beberapa pembuat film menggunakan perawakan dan reputasi Fonda sebagai warisan era 60-an yang survive sekaligus dicintai penggemarnya – sering kali untuk tujuan parodik – tetapi tidak ada yang lebih baik daripada Steven Soderbergh yang menjadikan Fonda sebagai tanda kehormatan industri musik Los Angeles dengan sideline yang menguntungkan sebagai penyelundup obat terlarang. Terence Stamp memerankan mantan narapidana Inggris dengan skor untuk diselesaikan

3:10 to Yuma (2007)

Fonda sering bermain sebagai individu dengan tabiat rude. Di sini, ia memainkan agen Pinkerton dalam film remake garapan James Mangold, 3:10 to Yuma. Fonda tidak bermain dalam film-film Westerns sebanyak ayahnya, tetapi ia menyutradarai dan membintangi film koboi tahun 1971 yang sangat bagus berjudul The Hired Hand. Di akhir karirnya, dia menambahkan beberapa keaslian bersahaja ke remake sutradara James Mangold 3:10 to Yuma. Dalam filmnya kali ini, Fonda menghabiskan lebih banyak waktu pada kuda daripada di sepeda motor.




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.