1917, Film Perang Cinta Damai yang Memenangkan Golden Globe

1915

Film perang biasanya dibuat untuk mengenang jasa para pemimpin militer (Patton, Lawrence of Arabia dari George) atau regu-regu pemberani (The Dambusters, The Dirty Dozen) tetapi para penonton saat ini sudah kurang tertarik oleh patriotisme dan kekerasan, dan begitu juga para sineas. Lihat saja bagaimana epik pertempuran Midway gagal pada tahun lalu. Solusinya tampaknya menjadi jenis cerita perang baru yang berpusat pada tentara yang benar-benar tidak ingin membunuh siapa pun. Anda bisa menyebutnya “film perang cinta damai.”

Film terbaru Sam Mendes, 1917, adalah salah satu contohnya.  Film itu mengikuti dua tentara Inggris bernama Schofield (George MacKay) dan Blake (Dean-Charles Chapman) di Perancis dalam misi berbahaya untuk memperingatkan batalion lain yang akan mereka masuki ke perangkap Jerman. Orang-orang ini ingin menghentikan pembunuhan daripada menambahnya. Bahkan ketika salah satu dari mereka bertemu dengan seorang prajurit Jerman yang terluka, insting pertamanya adalah memberinya minum air.

1917 akan mengikuti perjalanan kedua prajurit muda tersebut selama satu hari di puncak Perang Dunia I ketika mereka berusaha menyampaikan pesan yang bisa menyelamatkan 1.600 tentara. Keduanya diberi misi yang sangat sulit, namun penting. Mereka harus melintasi wilayah musuh dalam perlombaan melawan waktu dan menyampaikan pesan yang akan menghentikan serangan pada ratusan tentara, dengan saudara Blake di antara mereka.

Film ini juga dibintangi oleh Benedict Cumberbatch, Mark Strong, Richard Madden, Colin Firth, Andrew Scott (Sherlock), Daniel Mays (Rogue One), Adrian Scarborough (Christopher Robin), Jamie Parker (Harry Potter dan Cursed Child), Nabhaan Rizwan ( Informer) dan Claire Duburcq.

Mengesampingkan inti dan alur cerita 1917, film ini baru saja memenangkan dua kategori penting penghargaan Golden Globe:  Best Motion Picture – Drama dan Best Director. Dengan pencapaian ini film ini mungkin akan mendapat peluang yang cukup bagus untuk memenangkan beberapa kategori Oscar (tergabtung nominasi yang didapatkan). Film ini juga masuk dalam nominasi Critics Choice Awards untuk kategori:

  • Best Picture
  • Best Director – Sam Mendes
  • Best Cinematography – Roger Deakins
  • Best Production Design – Dennis Gassner, Lee Sandales
  • Best Editing – Lee Smith
  • Best Score – Thomas Newman
  • Best Visual Effects
  • Best Action Movie
Baca Juga:  SEPULUH FINALIS VIDDSEE JUREE AWARDS INDONESIA 2021!

Dunkirk karya Christopher Nolan juga pada dasarnya mempunyai premis sebuah kisah tentang tidak membunuh dan tidak terbunuh. Atau pikirkan kembali The Hurt Locker, yang berfokus pada unit pembuangan bom – orang-orang yang dengan berani menyelamatkan nyawa daripada mengambilnya. Atau Saving Private Ryan dari Steven Spielberg, yang adegan pertempurannya jelas tetapi yang misi utamanya adalah untuk menyelamatkan nyawa seorang prajurit.

Mungkin film terakhir yang menyelami kepahlawanan perang cinta damai adalah Hacksaw Ridge yang rilis pada 2016, dengan Andrew Garfield sebagai seorang prajurit yang menolak untuk menodongkan pistol karena kepercayaan agamanya, tetapi mencapai kejayaan pertempuran dengan menyelamatkan kawan-kawannya yang terluka. Film itu disutradarai oleh Mel Gibson. Bahkan yang lebih mustahil, Hacksaw Ridge didasarkan pada kisah nyata.

Bagaimanapun juga 1917 telah berhasil mencuri perhatian di ajang penghargaan tahun ini terutama di Golden Globe dengan mengalahkan film favorit kritikus, Joker.




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.