10 Komedi Situasi Terbaik Sepanjang Masa (Bagian 3)

129

Dari cerita keluarga hingga sekumpulan teman nongkrong, klasik komedi romantis dengan parodi kehidupan, dan komedi garing yang menampilkan antihero. Hal tersebut bisa kita temui dalam cerita di ratusan series situasi komedi yang membuat kita semua tertawa, berpikir, kadang menangis, dan tertawa lagi dan lagi.

Rolling Stone mengurutkan 100 series situasi komedi terbaik sepanjang massa. Cinemags merangkum 10 series situasi terbaik versi Rolling Stone tersebut. Untuk memilih 100 komedi situasi terbaik, pertama-tama Rolling Stone harus memutuskan bagaimana mendefinisikan istilah komedi situasi tersebut.

Mereka menerapkan definisi sendiri pada situasi komedi yaitu definisi terkenal dari Hakim Agung asal Amerika Serikat, Potter Stewart: “I know it when I see it.” Sehingga, program TV Enlightened dan The Wonder Years tampaknya lebih condong ke sisi drama,. Sedangkan, serial Atlantai dan Better Things memiliki cukup komedi untuk memenuhi syarat.

Daftar ini juga seluruhnya terdiri dari komedi berbahasa Inggris, terutama Amerika. Ini dia 10 Series Komedi Situasi terbaik sepanjang masa:

4. I Love Lucy (CBS, 1951-1957)

American actress and comedienne Lucille Ball (1911 – 1989) (left), as Lucy Ricardo, talks on the telephone in a scene from an episode of the television comedy ‘I Love Lucy’ entitled ‘Job Switching,’ Los Angeles, California, May 30, 1952. The episode was originally broadcast as the opening episode of the show’s second season, on September 15, 1952. (Photo by CBS Photo Archive/Getty Images)

Bahkan tanpa Lucille Ball sebagai Lucy Ricardo, Desi Arnaz, Vivian Vance, dan William Frawley sebagai rekan tandingnya (masing-masing memerankan suami Lucy, Ricky dan sahabat mereka Ethel dan Fred Mertz), dan keunikan dari set piece ikonik seperti Lucy and Ethel at the chocolate factory, ‘I Love Lucy’ akan menjadi pertunjukan yang paling berpengaruh dan ditiru dalam sejarah media.

Baca Juga:  Inilah Promo Baru dari Film Ghostbusters: Afterlife

Sebagai produser, Ball dan Arnaz pada dasarnya menemukan ide pembuatan film episode sitkom dengan banyak kamera di depan penonton dan disiarkan langsung di studio, format yang masih digunakan di acara seperti The Conners. Dan mereka bersikeras merekam episode untuk anak cucu, daripada menyiarkannya secara langsung dan kemudian melupakannya. Hanya sedikit komedi yang bisa menandinginya.

3. Seinfeld (NBC, 1989-1998)

SEINFELD — “The Kiss Hello” Episode 17 — Pictured: (l-r) Julia Louis-Dreyfus as Elaine Benes, Jerry Seinfeld as himself, Michael Richards as Cosmo Kramer, Jason Alexander as George Costanza (Photo by Carin Baer/NBCU Photo Bank/NBCUniversal via Getty Images via Getty Images)

No soup for you! Slogan Seinfeld telah begitu menyebar ke dalam penggunaan sehari-hari, mereka telah menghabiskan warisan dari sisa seri lainnya. Mungkin ini karena salah satu frasa, “a show about nothing ” menjual dengan tepat apa yang dilakukan Seinfeld dengan sangat cemerlang.

Ya, dua pencipta Jerry Seinfeld dan Larry David terobsesi dengan ephemera, tetapi mereka melakukannya dengan jenis presisi komik yang belum pernah dilihat media sebelumnya. Secara khusus, gaya ahli David sedang mencari cara untuk membuat plot setiap episode bertabrakan satu sama lain di akhir. Seinfeld adalah pemberian yang akan terus diberikan kembali.

2. Cheers (NBC, 1982-1993)

CHEERS, George Wendt, John Ratzenberger, Ted Danson, Shelley Long, 1982-1993.

Seorang gadis masuk ke bar. Tunangannya membawanya ke sana, dan dia dikutuk untuk menghabiskan hari-harinya menahan hinaan dari pelayan lain dan pria yang menjalankan tempat tersebut. Dari pengaturan sederhana itu muncul sitkom live-action terbaik yang pernah ada.

Pada tahun-tahun awalnya, Cheers adalah komedi romantis yang jenaka dan kasar tentang ketegangan seksual yang belum terselesaikan antara mahasiswa pascasarjana yang menjadi pelayan Diane (Shelley Long) dan mantan bartender atletis Sam (Ted Danson). Rumusnya begitu sukses, will-they-or-won’t-they DNA menjadi setengah dari pertunjukan yang dibuat sejak itu.

Baca Juga:  Festival Sinema Australia Indonesia (FSAI) 2021: Daftar Film & Sinopsis

1. The Simpsons (Fox, 1989-Sekarang)

THE SIMPSONS: Bart finds his old teacherís diary and learns a surprising secret. Then, Lisa discovers an even bigger surprise in the ìDiary Queenî episode of THE SIMPSONS airing Sunday, Feb. 21 (8:00-8:30 PM ET/PT) on FOX. THE SIMPSONS © 2021 by Twentieth Century Fox Film Corporation.

Bermula dari keluarga animasi bergenre komedi slice-of-life, kemudian berkembang menjadi satir sosial yang luas yang menampilkan Homer (Dan Castellaneta), Marge (Julie Kavner), Bart (Nancy Cartwright), Lisa (Yeardley Smith), dan Maggie (Elizabeth Taylor) Berkeliling dunia, dan sesekali mengorbitnya, bercampur dengan mantan presiden, dan selebriti Hollywood.

Serialnya telah menjadi begitu luas, dan leluconnya telah masuk ke hingga ke dalam begitu dalam, sehingga ada meme Simpsons untuk hampir setiap topik yang bisa dibayangkan (Homer mundur ke semak-semak; “Orang Tua Berteriak ke awan”), dan bukan hanya karena acara ini secara tidak sengaja mengetahui tentang banyak hal, seperti kepresidenan Trump.

Pada masa-masa awalnya, The Simpsons dikutuk oleh kaum konservatif sebagai pertunjukan yang akan menghancurkan peradaban Barat. Namun sebaliknya, The Simpsons menjadi pertunjukan yang akan menjadi sebuah artefak yang lebih baik hingga ke sisi milenial.




Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.