10 Film Pasangan Pelarian Terbaik Sepanjang Masa (Bagian III)

401

Tanpa hukum dan dicintai, pasangan yang melarikan diri telah menginspirasi beberapa film jalanan terbaik yang pernah dibuat. Berkenaan dengan tengah menjadi buah bibirnya film tentang pasangan yang melarikan diri rilisan Netflix, Ride or Die, berikut kami sajikan, film-film pasangan pelarian yang sudah diakui banyak kalangan sebagai film terbaik sepanjang masa.

 

The Honeymoon Killers (1969)

Difilmkan secara minimalis dengan menggunakan film 16mm, film garapan Leonard Kastle ini mengangkat kisah nyata pasangan Ray (Tony Lo Bianco) dan Martha (Shirley Stoler) yang dikenal sebagai ‘Lonely Hearts’ killers. Seorang pria licik yang percaya diri dan seorang perawat yang sedang dimabuk asmara, dua insan ini mulai berhubungan dan melakukan perjalanan yang dalam prosesnya memakan banyak korban nyawa para janda yang kesepian.  Terkesan seperti film murahan, hampir kasar dikombinasikan dengan tatapan intim yang tidak nyaman ke dalam jiwa bermasalah dari leadnya, yang berperan sebagai saudara kandung untuk menipu mangsanya. Jauh dari kebanyakan perlakuan Hollywood tentang subjek ini – sebelum atau sesudahnya – The Honeymoon Killers adalah film penjahat romantis dengan semua sisinya dihapus. Atau mungkin dicukur habis-habisan. Menelusuri kebenaran mengerikan dari masalah ini, hasil Kastle jelas-jelas sampah dan tidak menyenangkan. Tapi karena pandangan mereka yang tidak pernah berhasil terasing oleh aspirasi mulia Amerika abad pertengahan, The Honeymoon Killers tak tertandingi.

 

The Doom Generation (1995)

Film pasangan pelarian terbaik subversif Gregg Araki tentang jalan penjahat menampilkan cinta segitiga biseksual dan sejumlah metamfetamin industri. Ini hampir tidak menjadi pertanda baik untuk hubungan gender, menawarkan dekonstruksi yang ironis dan sampah dari hubungan heteroseksual antara Rose McGowan dan James Duval. Kunci pas dalam pengerjaannya adalah Xavier, dijuluki X, seorang drifter misterius yang tampaknya menarik kekerasan aneh di mana pun ketiganya berhenti. Sangat memecah belah, The Doom Generation adalah pembiasan postmodern dari ‘gurun’ Amerika modern sekitar tahun 1995. Campuran bunga rampai yang menyendiri dan kekerasan seksual membuatnya menjadi pengalaman menonton yang mual. Tapi tikaman nihilistik Araki pada budaya Amerika yang konformis mencekik menyegarkan dengan cara yang grotty dan remaja – sampai ke dialognya di film pasangan pelarian terbaik ini.

Baca Juga:  Cinema XXI buka : 6 hal yang harus dipatuhi saat kembali ke bioskop

 

Gun Crazy (1950)

Film pasangan pelarian terbaik berformat noir beranggaran rendah ini ditandai dengan gaya yang menarik, penuh dengan close-up yang sombong dan sudut yang cukup miring untuk menjerat leher Anda. Peggy Cummins adalah Annie Laurie Starr, seorang penembak jitu sirkus yang dibuat sangat bersemangat oleh tembak-menembak dan kekerasan. Wajahnya yang seperti boneka berubah dengan kegembiraan saat melihat pertumpahan darah. Ketika ia mendapat kesempatan untuk merampok bank untuk iseng, ia mengambil Bart, seorang patologis yang terobsesi pada senjata (John Dall) sebagai rekannya dalam kejahatan. Tapi Bart menderita rasa bersalah, sementara Laurie dengan riang membidik siapa pun yang terlihat. Sebuah impuls falik terganggu tertentu tidak pernah jauh dari permukaan, dan Gun Crazy memposisikan dirinya untuk menawarkan beberapa pandangan tentang desakan Freudian yang salah dari karakternya.

 

True Romance (1993)

Film pasangan pelarian terbaik arahan Tony Scott ini dengan berani tidak takut dengan klise: pernikahan, senapan, koper penuh uang, gembong narkoba, dan pelacur berhati emas. Film yang skripnya ditulis Quentin Tarantino ini telah diangkat menjadi landasan budaya pop, menampilkan penampilan dari Brad Pitt sebagai penghuni sofa yang dirajam dan Gary Oldman sebagai muncikari berambut gimbal. Alabama dari Patricia Arquette, ratu kecantikan toko barang bekas, layak mendapatkan perhatian ekstra untuk pakaiannya yang luar biasa keras: bra biru kehijauan dan rok mini bermotif sapi adalah kombinasi fesyen yang harus dicatat dalam sejarah film. Meminjam secara bebas dari sulih suara Badlands yang dilantunkan dengan nada datar, True Romance membedakan dirinya dengan semburan warna cerah permen, bantuan kekerasan yang menyeramkan, dan yang paling aneh dari semuanya untuk kekasih yang sedang dalam pelarian – akhir yang bahagia.

Baca Juga:  Ini dia Film Losmen Bu Broto - Official Poster & Teaser Release

 

 

 

 

 

 

 

 




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.