10 Film Pasangan Pelarian Terbaik Sepanjang Masa (Bagian II)

347

Tanpa hukum dan dicintai, pasangan yang melarikan diri telah menginspirasi beberapa film jalanan terbaik yang pernah dibuat. Berkenaan dengan tengah menjadi buah bibirnya film tentang pasangan yang melarikan diri rilisan Netflix, Ride or Die, berikut kami sajikan film-film yang sudah diakui banyak kalangan sebagai film pasangan pelarian terbaik sepanjang masa.

 

Ossessione (1943)

Sering digambarkan sebagai salah satu film neorealis paling awal yang pernah dibuat, debut sutradara Luchino Visconti adalah adaptasi tidak resmi dari novel kriminal James M. Cain, kemudian difilmkan secara langsung sebagai The Postman Always Rings Twice (1946). Secara efektif dilarang oleh rezim Mussolini karena menggambarkan perselingkuhan dan pembunuhan di luar nikah, cerita berpusat di sekitar seorang drifter muda, Gino (Massimo Girotti ) dan Giovanna, wanita yang sudah menikah (Clara Calamai) yang suaminya ia bantu untuk dibuang. Rekan sutradara Italia Giuseppe De Santis mendeskripsikan film sensual yang bersahaja. Visconti mengadopsi semacam gaya realisme di sini, dengan bidikan lebar lanskap datar bercat putih yang menyelimuti penghuninya yang seperti serangga. Tercerai berai di antara dunia-dunia, mereka mencoba mempertahankan kehormatan borjuis dengan menjalankan bisnis pria yang terbunuh itu. Namun pada akhirnya, jelas bahwa tidak ada tempat bagi mereka – dan tidak ada tempat bagi mereka untuk lari. Keahlian sutradara menanamkan kerangka noir konvensional dengan sesuatu yang sehat dan kompleks, membuat film pasangan pelarian ini jauh lebih mengesankan daripada mitranya di Amerika.

 

My Own Private Idaho (1991)

Adaptasi lepas Gus Van Sant dari Shakespeare’s Henry IV dan Henry V melihat karakternya – dibayangkan kembali sebagai penipu jalanan gay. Mike (River Phoenix) adalah seorang pengembara narkolepsi, putus asa jatuh cinta dengan temannya Scott (Keanu Reeves) – anak seorang politisi yang bermain akting di bohemianisme. Kesenjangan antara latar belakang mereka tampaknya terlalu besar untuk didamaikan; Scott dengan cepat kembali ke kenyamanan kekayaannya, sementara Mike sepenuhnya terpapar pada kerasnya kehidupan jalanan. Van Sant menyukai pendekatan penderita skizofrenia terhadap gaya dan bentuk, memanfaatkan pengambilan gambar panjang yang rumit, minim editing,Β  dan fotografi timelapse. Dengan penampilan Phoenix yang diam-diam terluka, film pasangan pelarian ini adalah potret sensitif, terkadang tidak bisa dijelaskan dari mereka yang hidup di daerah pinggiran.

Baca Juga:  Wawancara dengan Peter Ho, sutradara serial HBO Asia Original 'Who's By Your Side

Β 

Thieves Like Us (1974)

Film Robert Altman ini adalah adaptasi kedua dari karya Nicholas Ray tahun 1949 noir They Live by Night. Versi ini, berlatar tahun 1930-an, dibintangi oleh Keith Carradine sebagai Bowie, seorang perampok bank Mississippi yang bersembunyi dari polisi. Altman tampaknya kurang tertarik pada rangkaian perampokan itu sendiri daripada pada periode tidak aktif di antaranya. Bowie adalah bajingan, tapi pada dasarnya cukup baik; ia menyerahkan hal-hal kasar kepada dua rekan senegaranya. Ketika ia terluka dalam kecelakaan mobil, ia dikirim untuk pulih bersama salah satu saudara perempuan temannya, Keechie (Shelley Duvall). Dibesut senatural mungkin (tanpa menggunakan penataan musik kecuali dari siaran radio yang diputar), Altman menampilkan Duvall dan Carradine dalam tampilan tidak menarik, yang ibarat kontra dengan penampilan Beatty dan Dunaway di Bonnie and Clyde. Pasangan pelarian ini digambarkan tidak terlalu cerdas, tetapi mereka memiliki hubungan yang manis dan sederhana. Dalam pandangan Altman, pada masa era Depresi Hebat, perampokan bank tidak selalu merupakan tindakan anti-pahlawan romantis atau psikopat yang putus asa – terkadang, itu untuk orang Amerika biasa yang sedang putus asa, itulah yang ia sajikan di film pasangan pelarian ini.

Β 

Β 




Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.